20180330_164005(0)-01

8 Informasi yang Perlu Kamu Ketahui untuk Berlari di Taman Tebet Honda

Perhatian: Postingan ini banyak menampilkan muka saya, jadi kalau kamu kurang berkenan silakan tutup lagi page ini!

Kalau emang langsung ditutup, kamu mah terlalu!

Oke, saya mulai bercerita. Ini berdasarkan pengalaman pridadi saya sendiri. (lha, bisanya kan gitu!)

Ibaratnya musafir, anggap aja saya ini musafir versi lari-larian. Rumah di Bekasi tapi latihan lari di Senayan, kadang ke Kuningan. Apalagi kalau ada event lari bisa nyebrang dua kota: Jakarta dan Tanggerang.

Mungkin nasibnya anak Bekasi memang begini. Mau lari aja mesti nyebrang tol dulu. Sekalian kerja juga sih. Saya sering mengajar yoga di sekitar Jakarta Pusat, jadi  sekalian nyelipin untuk lari. Biar sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui.

Rabu kemarin saya ditawarin Ka Riris dari Komunitas Yoga Taman Tebet untuk mengisi yoga di sana. Sebelumnya sudah pernah tapi dulu belum lari-larian. Sekarang pas baca “Taman Tebet” langsung kepikiran untuk nyoba lari di sana juga. Setauku ada dua taman dan ada jogging track-nya. Yang satu sekitar kurang lebih 400m, yang satu lagi sampai 800m.

 

Kamis sorenya  dengan cuaca yang masih lumayan terang saya menuju Taman Kota Tebet. Saat masuk ke dalamnya tiba-tiba suasanya menjadi teduh. Pepohonan yang tinggi dan rindang menghalau sinar matahari untuk menembus kulit. Biasanya saya selalu pakai visor, sekarang saya merasa tidak perlu. Taman ini tadinya berupa Hutan Kota yang tidak terawat, lalu oleh Pemprov DKI -masa pemerintahan Bapak Fauzi Bowo tanggal 28 Juli 2010- bekerjasama dengan PT. Honda Prospect Motor (HPM) tempat ini direnovasi. Sekarang warga Tebet bisa merasakan ruang terbuka yang berfungsi untuk menjadi sarana berolahraga dan berekreasi. Dan akhirnya saya pun mengerti kenapa dinamakan Taman Tebet Honda.

Berikut ini informasi penting yang perlu kamu catat jika ingin lari di sana:

1. Satu putaran bisa mencapai 800m

Dibanding lari di GOR Soemantri atau Lapangan Madya ini lebih luas. Jadi kamu gak perlu kaya marmut yang banyak muter-muter buat sekadar lari 5km. Tapi kalau di taman sebelahnya jalurnya tidak sepanjang ini, kira-kira hanya 400m (atau mungkin kurang). Tapi di sana ada ruang untuk senam dan fasilitas lainnya.

 2. Lebar jalur sempit

Kalau yang belum biasa jalurnya seperti saya ini, larinya santai saja dan nikmati sensasi lari di bawah pohon yang rindang dan hijau. Tujuannya memang untuk jogging. Kalau kamu biasa lari di Lapangan Madya atau GOR Soemantri mungkin gak masalah untuk bisa lari dengan kecepatan tinggi. Kalau di sini: awas nabrak orang!

3. Ada tanjakan dan turunan

Memang jalurnya tidak benar-benar rata. Kadang menanjak dan kadang menurun. Apalagi pas masuk ke jembatan. Lumayan untuk latihan paha. Kayanya kalau biasa  lari di sini pas lari di jalur rata bisa kenvang ya. Ya baru kayanya. Sejujurnya saya juga agak payah lari di jalan naik turun. Masih belum terlatih hehe..

 4. Bawa minum sendiri

Kalau saya memang gak tahan kalau lari gak pakai minum. Maksimal 3km harus meneguk air mineral atau isotonic. Kemarin sempat begitu juga. Pas 3km saya mulai nyari-nyari tempat yang menjual minuman. Akhirnya saya berjalan keluar dan menemukan warung. Untungnya lokasinya tepat di depan pintu masuk. Ya, nyebrang dikit..

 5. Jangan menyampah!

Pelari kok nyampah? Saya akui tempat ini lumayan bersih dan terawat (kecuali toiletnya ya!). Kalau sampai seikit saja nyampah kamu bakalan merasa menjadi manusia yang paling malu-lauin.  Di sana banyak persediaan tempat sampah jadi untuk yang membawa air kemasan, buanglah sampah pada tempatnya!

 6. Hati-hati pada serangga!

Serangga sebagai bagian dari alam. Karena ini sebenarnya hutan kota yang dipenuhi pepohonan rindang, sudah sepatutnya banyak serangga yang hidup di dalamnya. Saat mau stretching untungnya masih liat-liat bawah. Jadi saya melihat ada serangkaian semut merah yang berbaris pada tanah yang bersebelahan dengan jalur lari. Meleng dikit udah abis kena semut. Atau mereka yang keinjek kita. Kasian juga, kan?

 7. Dibanding sunblock, lebih baik membawa autan

Entah karena sedang redup atau memang sudah setiap hari begini karena banyak pohon rindang, saya tidak merasa panas terik matahari. Yang dirasakan malahan gateeeeel. Ternyata banyak bentol bekas gigitan nyamuk. Nah, mungkin obat luar seperti minyak kayu putih boleh juga di bawa. :p

 8. Banyak tukang jajanan

Penting banget nih! Kalau habis lari kan suka lapar. Dengan berjalan ke luar, kita bisa langsung menemukani tempat makan atau camilan yang memuaskan lidah dan perut.

Kayanya itu saja informasinya. Selebihnya biar anak Tebet dan kamu yang kreatif yang menambahkan.  Oiya tambahan lagi, jangan lupa tetap stretching sebelum dan sesudah berlari ya. Biarpun lari santai tapi bukan berarti ngasal.

 

Sekalian  juga numpang promo untuk anak Tebet dan sekitarnya (atau yang mau jauh-jauh ke Tebet), hari sabtu tanggal 21 Januari 2016 ini saya kebagian mengisi di Yoga Taman Tebet ini. Kita mulai pukul 7 pagi. Mari kita yoga bersama biar tambah sehat!

Gratis! Tapi jangan lupa bawa matrasnya ya!

 

20180330_164005(0)-01

Memuji Keindahan Bukit Merese dengan Meditasi

Akhir bulan di tahun yang telah berlalu lagi gemas-gemasnya dengan salah satu grup wa masalah pelecehan agama. Seakan-akan kita langsung dipaksa terpecah karena memiliki pendapat yang beda. Malahan saya secara tidak langsung dianggap kaum yang munafik karena tidak mendukung agama yang saya anut.

Makin bingung karena saya jelas-jelas mengatakan tidak mau ikut berkomentar dan berusaha tidak memihak siapapun karena kurang paham. Masa sya dipaksa untuk berkubu pada hal yang saya sendiri kurang mengerti. Masalahnya jadi merembet kemana-mana. Ditambah info-info hoax yang menjadi bensin pada api yang sedang berkobar. Makin kusut.

Untungnya semua kekusutan lumer dari kepala saya saat saya menginjak Bukit Merese awal Desember. Berdiri di bukit yang terbentang di atas gradasi hijau dan biru dari air laut. Sore yang tidak terlalu cerah tetapi tetap menampakkan kecantikan semesta.

Bukit Merese tinggal di area Pantai Tanjung Aan. Setelah menjalani lari di Mataram dan mampir ke Desa Sade akhirnya saya mampir ke sini dulu sebelum ke hotel yang akan disinggahi di hari terakhir.

“Beautiful!”

Pujian pertama kepada tempat ini. Untuk mencapai bukit perlu menapaki tanah lembab karena sisa hujan. baru beberapa langkah udah “Whoaaaaaa….” setelah memandang sekumpulan kerbau yang sedang bermain di bukit. Posisinya masih jauh sih. Tapi berasa di New Zealand. Well.. saya juga belum pernah ke sana juga sih.

Eh, kerbau ngapain ya biasanya di bukit? Main? Makan?

Tik. Tok. Tik. Tok.

Sampai akhirnya menginjak tempat tertinggi bukit. Ya ampun kaya surga. Biarpun (lagi-lagi) saya juga belum pernah ke surga. Tapi tempat ini memang cantik.

Hening dan hanya suara ombak yang riuh. Saya berbisik pada Tuhan untuk menghentikan putaran waktu. Saya mau lebih lama di tempat ini.

MEDITASI CARA TERINDAH UNTUK MENYAPA ALAM

Bagi saya ini tempat yang sangat mahal. Mengajak untuk tidak banyak berpikir dan seolah-olah resah tidak diijinkan masuk ke sini. Saat di sini sayang sekali jika tidak menyempatkan memejamkan mata untuk meditasi.

Meditasi. Memejamkan mata dan merasakan serapan panca indera dengan sadar. Melepaskan segala beban dipikiran untuk mengontrol segala atribut-atribut pikiran. Saat memejam maka saya lebih mudah untuk menyadari bahwa saya memang benar-benar bernapas. Hal sesederhana itu bahkan seringkali diabaikan.

Wahai semesta yang begitu pandai membuat saya jatuh cinta

Pencipta sepertinya sedang dalam suasana senang saat melukismu

Izinkan saya yang kecil ini menyapa dalam hening

Tetaplah menjadi indah

Indah bukan hanya karena saya menyukai tarian ombak dalam bentangan gradasi hijau biru

Indah bukan  hanya karena saya menyukai warna langit yang seksi di sore hari

Indah bukan hanya karena bentangan rumput yang masih segar

Kalian indah karena kalian berdampingan

Percayalah..

Meditasi dan asana memang dua hal yang membantu saya untuk tetap waras di dunia yang bising ini. Kalau biasanya saya bersyukur bisa yoga di rumah atau dalam studio, saat di bukit ini saya melipatkan rasa syukur karena “bonus akhir tahun” ini dari Sang Pemilik. Di tempat seindah ini.

 

Saat saya sedang berdiskusi dengan suara ombak, tiba-tiba tetesan air menyentuh wajah. Rupanya langit belum puas menuangkan hujan di siang hari. Mungkin juga ingin mengingatkan saya untuk ingat pulang.

Saat menuju dasar bukit dan kembali ke pantai, di tengah perjalanan kembali bertemu dengan kumpulan kerbau yang juga ingin turun. Saya mencoba berlari untuk mendekat supaya bisa menambah koleksi foto untuk Instagram. Saat mendekat ada satu wajah yang rupanya kurang suka dengan kehadiran saya.

Gerakannya seperti mengambil ancang-ancang menyeruduk.

LARIIIIIIIIIIIIII!

20180330_164005(0)-01

Menyambut 2017 dengan Lari-Larian sampai Nangis

“Tahun baru ke mana?” sepertinya menjadi trending topic menjelang dan sesudah tahun baru. Dan jawaban “Gak kemana-mana” adalah jawaban template saya buat pertanyaan tadi.

Kok, kasian ya?

Tapi justru saya happy banget bisa tahun baruan di rumah (meskipun ujung-ujungnya di hotel juga buat numpang tidur) karena gak harus macet-macetan dan bangun tidur dengan mata yang masih segar-segarnya. Karena saya mau menyambut tahun baru dengan…

Lari.

Oke maaf kalau agak basi. Tanggl 10 kok bahas tahun baru. Maunya sih pas tanggal satu teng langsung nulis di blog tapi apa daya jadwal yang masih dalam rangka ngejar setoran. Oke saya mulai ya ceritanya…

Lari di pagi pertama 2017

Langit masih sedikit bersemu tapi saya dan dua sepatu New Balance 1260v5 berwarna biru sudah berdiri di Stadion Madya Senayan. Maaf harus menyebut nama sepatu karena masih norak-noraknya pakai sepatu baru. Ya ujung-ujungnya cuma dipake buat latian sih ya.. (maaf ternyata sepatu ini gak terlalu cocok banget sama kaki saya)

Event lari terakhir itu 4 Desember 2016 pas Lombok Marathon dan habis itu udah sibuk ngurusin anak yang lagi dalam masa ujian akhir semester ditambah jadwal ngajar yoga yang lagi kejar tayang. Huft banget deh..

Jadi ya memang lama banget gak lari. Ditambah kaki juga masih agak sakit. Dua minggu menjelang race pertama di 2017 langsung ngebut latian. Ternyata betis kanan masih sakit banget ditambah lama banget jadi pas mulai lari lagi kaya yang baru pertama kali lari. Payah banget pokonya. Mana tensi lagi drop banget jadi lagi sering keliyengan. Malahan beberapa kali ngeblank pas lagi ngajar yoga. Gelap dalam beberapa detik.

Di saat badan yang lagi payah banget malah bikin resolusi yang aneh-aneh. Padahal biasanya gak pake resolusi-resolusian. Bener-bener deh!

Pengen punya studio yoga sendiri, pengen ambil spesialisasi baru untuk yoga, pengen nyobain full marathon. Yang terakhir ini agak ngilu sih bayanginnya. Seeenggaknya buat saya yang masih newbie diperlarian.

6.30 di pagi pertama 2017 dengan banyak target di kepala. Tahun ini mau nyobain full marathon. Muluk-muluk gak sih?

Yaudah gak usah jauh-jauh deh. Seminggu lagi mau ikut race 2017, tapi fisik kayanya masih belum siap. Liat jam di tangan baru lari 3 kilometer dan kaki masih lari dengan pincang. Sampai akhirnya berasa ada burung yang muter-muter di kepala trus pusing sendiri.

“Kok gak bisa lari kaya kemarin!”

“Kok masih sakit!”

“Kok jadi pincang!”

“Kok sekarang lambat!”

“Kok payah banget!”

Dan banyak kok kok yang lain. Jadi kesel. Kecewa. Rasa ingin itu memang sangat pandai membuat kita menjadi orang yang mudah kecewa. Padahal ya masih beruntung masih punya kaki, masih bisa berlari, masih dikasih sehat. Manusia.

Setelah lari 3 kilo tiba-tiba saya menghentikan langkah untuk berlari dan tak terasa air mata mengalir ke pipi. Race udah mau seminggu, beberapa lagi mau FM, tapi sekarang lari aja belum bener. Kesel sama kaki. Kesel sama badan. Kesel sama diri sendiri.

Wah makin gak bener nih!

Oke.. ini ada yang salah. Target juga harus liat kondisi fisik sendiri. Tarik napas yang dalam..

Inhale..

Exhale..

Saat itu lapangan masih sepi. Suara detak jantuk dan tarikan napas terdengar begitu jelas. Suara-suara di pikiran pun terasa nyaring. Pasti sepi lah! Siapa yang mau berlari sepagi itu di saat malamnya baru merayakan tahun baru?

Ya ada sih. Saya.

Mungkin memang saya terlalu banyak ingin, sampai lupa untuk bahagia. Lari dengan bahagia tanpa ada beban. Biarlah kaki saya yang memiliki beban, tapi tidak di pikiran. Saya mulai santai untuk meneguk air yang tersimpan di botol dan menikmati roti yang sengaja dibawa untuk sarapan.

Setelah merasa lebih enakan, saya mulai berlari lagi. Tanpa mikir target waktu dan lainnya. Hanya lari. Gak sangka bisa lari lebih cepat dari sebelumnya. Nikmati larinya dan jangan menambah beban apapun dengan harus ini itu. Lari karena saya suka lari. Titik.

Semakin siang ternyata banyak teman juga yang merayakan pagi pertamanya dengan berlari. Makin hepi deh!

Thanks!

Race pertama 2017

Nah kaann.. akhirnya masuk ke tanggal yang ditakutin dari kemarin. Nyaris mikir batal ikut aja tapi ya kan sayang udah bayar. Paling penting sih nambah medali hehe..

Halim Runaway away 10K dan Sky Run 5K adalah race pertama di 2017. Bedanya hanya sehari. Tanggal 7 Januari dan tanggal 8 Januari. Halim race 10K kayanya terberat yang saya alami. Saat berlari badan terasa dingin dan mulai agak oleng. Untung banget pas lagi lari ditemenin Ko Willy karena lihat saya berhenti. Saya ngerasa keliyengan dan pandangan mulai burem.

“Jangan merem fit ! Liatnya jangan ke bawah tapi lurus ke depan!”

Kata Ko Willy saat saya merasa mulai ilang-ilangan. Pas ketemu water station langsung minum pocari yang banyak. Alhamdulillah sih akhirnya bisa lanjut sampai finish. Sebenarnya tracknya juga agak naik turun jadi makin menguras tenaga. Ini alaesan juga sih. Kalau latihannya lebih rajij mungkin gak kaya gini juga.

Ya kalau lagi kuat lari ya lari, kalau gak kuat ya jalan. Saya juga teringat saat latihan, terlalu memaksa juga tidak baik.

Medali Halim Runaway 10K yang “imut” banget
Medali Sky Run 5K yang lebih menyenangkan dibanding race sebelumnya

Saya memilih untuk lebih merasakan kondisi tubuh dan tidak terlalu mengejar target waktu. Alhasil 10K saya di halim turun banget waktunya: satu jam 11 menit. (hahaha…)

Ya sudahlah ya. Yang penting bisa finish dan masih bisa lari buat besoknya lagi. Dan nambah stok foto buat instagram pastinya ya…

Besok paginya saya ikut Sky Run (yang nyaris juga saya batalkan). Belajar dari Halim Runaway, saya gak mau ngoyo. Larinya lebih santai. Waktunya juga ya pastinya santai juga. :p

Wajah mengjadapi garis finish di Halim Runaway 2017
Bersama Run For Indonesia yang ikut Halim Runaway
Cewek-Cewek Run For Indonesia di Sky Run 2017

 

Dua race dalam dua hari selesai!

2017 memang banyak target tapi target terbesar kan bisa menjalani hidup dengan bahagia. Ya, toh?

Welcome 2017!