Air Mancur Sri Baduga Menambah Pesona Purwakarta

IMG-20170219-WA0001
Foto dari Wira Nurmansyah

Malam yang terang dengan lampu-lampu yang bergantungan di bawah langit Purwakarta. Ditambah lagi gerobak-gerobak yang menyuguhkan aneka jajanan di pinggir jalan. Orang-orang berlalu lalang sambil menikmati makanan kecil yang dibelinya dan sibuk melakukan swafoto.

Keramaian kota ini sudah lama tidak terasa semenjak lahirnya Tol Cipularang. Biasanya kota ini dijadikan tempat singgah untuk beristirahat tetapi sudah tergantikan dengan rest area yang berdiri di sisi tol. Pada Sabtu malam di tanggal 20 Februari kemarin kota ini tidak seperti biasanya. Begitu padat, cantik, dan hidup. Malam ini menjadi salah satu sejarah untuk Purwakarta karena air mancur yang digadang-gadang terbesar se-Asia Tenggara resmi diluncurkan.

Saat mendapat undangan untuk menghadiri peresmian Air Mancur Sri Baduga senangnya luar biasa. Apalagi ternyata banyak tempat baru di Kabupaten Purwakarta yang menarik untuk dikunjungi. Air mancur yang terletak di tengah kota ini dibuat di sebuah danau yang dinamakan Situ Buleud yang sudah lama ada. Saya dan beberapa teman blogger lain yang diundang oleh Kementrian Pariwisata datang bersama-sama dengan antusias yang sangat tinggi. Antusias untuk pamer salah satunya. Uhuk!

IMG-20170310-WA0011
Menteri Pariwisata Arif Yahya dan Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi saat meresmikan pembukaan Air Mancur Sri Baduga

Rasa antusias ini bukan hanya milik kami, tetapi juga semua warga baik berasal dari Kabupaten Purwakarta maupun dari luar daerah. Karena sangat banyak peminatnya, untuk masuk ke area air mancur sangat sulit. Terdapat dua pintu untuk masuk. Pintu 1 untuk para warga dan pintu 2 untuk undangan dan media. Karena pintu 1 sudah sulit untuk dimasuki maka para warga yang tidak mau melewatkan pertunjukan air mancur akhirnya mengantri di pintu 2.

DI SAAT SUDAH DI DEPAN PINTU TAPI TIDAK BISA MASUK

Saya sendiri tidak bisa menghitung berapa banyak warga yang hadir, yang jelas posisi saya dan teman-teman sudah tidak bisa bergerak. Saya melihat banyak teman-teman wartawan yang mencoba masuk tapi menjadi beku karena pintu 2 yang sudah ditutup. Yang kami lakukan hanya ‘menyelamatkan kamera’. Saya yang beli kamera aja harus mencicil berusaha menyelamatkan kamera mirrorless dengan mengangkatnya ke atas. Takut rusaaaaak!

20170218_194534-01
Warga yang berdatangan mendekati Situ Buleud untuk menyaksikan Air Mancur Sri Baduga

Di saat tubuh yang terhimpit ribuan manusia dan tangan ke atas dengan memegang kamera, saya melihat wartawan dari media besar juga bersusah payah untuk mengangkat kameranya yang jauh lebih mahal. Duh, jadi malu sendiri.

Apalah saya ini!

Apalah kamera saya ini!

Posisi saya sudah dua baris dari pintu gerbang, tetapi tidak bisa masuk karena pintu gerbang tertutup rapat. Beruntung di depan saya adalah Ivan Loviano, badannya yang lebih besar membuat saya terasa aman. Pokoknya saya mepet ke dia aja biar gak kesikut-sikut orang. Saya, Ivan, Adis, Wira, Mamah Wiwiek, dan staf Kemenpar membentuk satu barusan supaya tidak terpencar. Kalau masalah sepatu keinjak orang sih udah lemesin aja shay…

IMG-20170310-WA0010
Sementara itu para pengunjung sedang dihibur oleh tarian kolosal Siliwangi Gugat yang memesona

Saya juga maklum kami sebagai undangan tidak bisa masuk karena antrian warga yang mencoba masuk di pintu ini juga sudah sangat panjang dan padat. Takutnya banyak warga yang dorong-mendorong dan terjadi hal yang tidak diinginkan. Saya tanya ke ibu-ibu di sebelah saya mengapa terus bertahan di antrian untuk bisa masuk, jawabnya:

“Namanya juga penasaran. Mau liat air mancurnya.”

Ya… saya juga sih. Yasudah kita sama-sama antri aja deh yuk bu!

Saat berada dalam jebakan kepadatan, tiba-tiba suara air mancur terdengar. Yah… terlewat!

Sedih banget gak bisa melihat air mancurnya padahal tujuan utamanya adalah melihatnya secara langsung. Kecewa tapi mencoba ‘sok-sokan’ pasrah. Sampai akhirnya mendapat kabar…

Ada sesi selanjutnya!

AKHIRNYA LIHAT AIR MANCUR SRI BADUGA!

Terharuuuu…

Setelah panas, pengap, air mata, dan keringat akhirnya bisa melihat air mancur kebanggaan Jawa Barat khususnya Kabupaten Purwakarta. Bukan hanya warga sana yang bangga, saya yang juga dari Bekasi juga bangga. Ini menjadi salah satu kebanggan Indonesia.

Air mancur rancangan Hery Sugihardi yang merupakan putra asli Purwakarta ini memang sangat cantik dan elegan. Semburan air yang menari, musik, dan cahaya warna-warni menjadi satu harmoni. Air-air menari setinggi 2 meter dalam gradasi merah, biru, kuning, hijau, dan ungu membuat seluruh pengunjung bersorai. GAK SIA-SIA KEMARI!

Penasaran juga?

Mampir aja ke Purwakarta. Lewat tol dari Jakarta hanya 2 jam kalau lancar. Kalau mau melihat-lihat taman air mancurnya bisa datang hari apa saja. Tetapi jika ingin melihat atraksi air mancur sesuai yang saya visualisasikan datangnya hari sabtu ya! Dibuka dari jam 19.30-20-30 WIB. Gratis kok!

3 thoughts on “Air Mancur Sri Baduga Menambah Pesona Purwakarta

  1. Tahun 2005 an, setiap malam Minggu saya sering ke Monas, menyaksikan pegelaran air mancur, diiringi lagu Indonesia Raya. Entah apakah sekarang masih ada pegelaran itu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *