Processed with VSCO with  preset

Catatan Lari Sepanjang Tahun 2017

Tahun 2017 menjadi tahun yang banyak warna. Banyak hal baru lagi yang dialami, salah satunya mencoba hal yang tadinya saya takuti: berlari full marathon.

Dari niat cuma nyicipin aja tapi akhirnya malah dua kali nyobainnya. Seneng banget sih nyiksa diri!

Kemarin saya sempat iseng menghitung berapa banyak medali lari yang diperoleh tahun 2017. Teryata totalnya ada 20 medali, khusus untuk satu tahun itu. Jadi pengen napak tilas perjalanan berlari di 2017. Boleh, kan?

Pecah Virgin Full Marathon

Niat pertama mendaftarkan diri untuk mengikuti full marathon (FM) adalah menebus rasa penasaran. Walaupun taku banget menghadapin jarak yang buat saya  tidak biasa (42KM), tetapi ada juga rasa penasaran. Dari pada cuma penasaran kan mendingan nyobain langsung. Ya, gak?

Ajang lari FM pertama sengaja saya pilih yang agak jauh dikit, tapi gak jauh-jauh banget: Kuala Lumpur.  Standar Chartered Kuala Lumpur Marathon (SCKLM) menjad tempat sya melepaskan keperawanan berlari marathon. Kebetulan banyak juga temen-temen yang ikut. Jadi kayanya bakalan seru.

Pengalaman menjalani FM Pertama sungguh luar biasa. Terharu aja ternyata saya bisa melaluinya. Biarpun malam sebelumnya saya susah tidur karena nervous.

Race course marathon pertama cukup menantang karena banyak menghadapi tanjakan. Kontur di sana kan memang lumayan hilly. Tapi akhirnya bisa dilalui dengan catatan waktu resmi 5 jam 27 menit.

7 Kali Half Marathon

Karena punya target mengikuti ajang lari FM, maka saya mencoba membiasakan berlari jarak jauh dengan mengikuti race berjarak half marathon (21,1KM).

Ini trik saya biar mau long run sih. Kalau gak ada race suka ada aja alasannya yang membuat larinya gak sesuai target. Bosen aja kayanya.

Tanpa terasa ternyata medali untuk jarak HM di tahun 2017 sebanyak 8 kali dengan  race 2XU Compression Run 2017 sebagai penutup. Dan dengan selesainya race terakhir tersebut maka total medali HM saya ada 11 buah. Lumayan lah ya,,,

Suprisingly, medali yang menjadi favorit didapatkan di race jarak half marathon ini. Dua medali full marathon saya kayanya biasa aja. Best medal versi saya: Superball Run, Pocari Run, 2XU Compression Run.

Full Marathon Kedua di Jakarta Marathon 2017

Pengalaman FM pertama rupanya membuat saya jadi penasaran mau mencoba lagi. Setelah menghitung jeda waktu untuk persiapan menghadapi FM berikutnya, Jakarta Marathon adalah ajang lari yang paling tepat.

Sebenarnya sempat goyah juga mau menjalankan FM kedua ini. Karena banyak teman -termasuk pelatih saya sendiri- agak kawatir saya mengikuti race FM di Jakarta Marathon. Kalau pelari tau lah ya kenapa alasannya..

Tapi saya kembali menguatkan tekad dan jalani aja tanpa target waktu.  Ya karena udah bayar juga. Race-nya kan lumayan muahal!

Akhirnya bisa juga sih. Hehe,,

Menjalani 2 Kali Race Half Marathon dan 1 Kali Race Full Marathon dalam Waktu 1 Bulan

Bulan Oktober kemarin saya mengikuti race Superball Run dan Combi Run dengan jarak masing-masing 21KM. Jeda waktu antara kedua race hanya satu minggu.

Masih kelelahan habis panas-panasan di Superball harus lanjut panas-panasan lagi di Combi Run. Saat di Combi Run kaki mulai terasa goyah. Mulai kelelahan di KM 10, padahal masih ada 11 kilometer lagi yang harus ditempuh. Masing-masing bisa finish dengan jarak 2 jam 17 menit. Lumayan sih ya.

Oiya, di Superball Run kemarin mendapat limited finisher tee untuk 200 orang pertama yang berhasil menerobos garis finish. Gak nyangka juga sih, Ternyata saya gak lambat-lambat banget hehehe..

Tapi belum bisa santai dulu, karena 2 minggu lagi saya harus lari lagi di Jakarta Marathon dengan jarak 42KM itu. Matik gak tuh?

Pertama Kali Naik Podium

Sebelumnya memang sudah pernah mendapat peringkat kelima putri dan nyobain dapat hadiah saat mengikuti Lombok  Marathon 2016 dengan jarak 21KM, tapi gak pernah merasakan naik podium!

Beberapa hari sebelum race tiba-tiba mendaftarkan diri secara kolektif untuk race Jakarta Midnight Marathon. Saya pikir karena lokasi di sekitar CFD kan jadi berasa latihan. Selain itu saya juga kangen mengikuti race dengan jarak 10KM.

Pas larinya sebenernya sedang gak mood. Karena pas berangkat grasak-grusuk. Malahan BIB sempat ketinggalan padahal sudah di jalan. Akhirnya balik lagi ke rumah buat ambil racepack yang tertinggal.

Pas sampai venue, seperti biasa: mules. Jadi harus lari-lari ke toilet padahal 15 menit lagi harus start. Entah kenapa penyakit saya ini selalu kebelet pipis atau pun menjelang race.

Karena buru-buru, glu-gel yang jadi bekal sarapan sebelum berlari pun ketinggalan. Padahal saya belum makan dan habis pup pula. Yasudah deh di bawa santai aja.

Ketika di KM 3, jam saya gak sengaja kepencet. Yang membuat catatan waktu dan jarak lari saya hilang. Makin bete dong!

Saat nyaris memutuskan untuk keluar dari race (DNF), teman saya berkata kalau di depan saya baru sedikit jumlah pelari wanitanya. Itu artinya peluang untuk mendapat podium lumayan besar. Jadi semangat dong! Kesempatan yang langka banget!

Di KM 5 saya mulai menyalip pelari wanita yang berada di urutan 3. Pertama kali dalam hidup ditemani marshal sepeda sampai garis finish. Oh.. gini toh rasanya..

Akhirnya di tahun 2017 saya bisa merasakan pertama kali diiringi marshal sepeda dan pertama kali naik podium untuk jarak 10K wanita. Pelari lambat seperti saya ternyata ada kesempatan juga ya..

Cedera Terparah dan Terlama

Sepanjang saya suka lari dan ikut race, memang beberapa kali mengalami cedera. Tapi yang terakhir ini lumayan lama.

Mungkin memang kaki saya terlalu cape dan belum kuat berlari full marathon, betis kanan saya terasa nyeri sekali. Ya mungkin memang harus istirahat.

Borobudur Marathon pun akhirnya saya lepas. Meskipun sebenarnya jarak yang saya ikuti hanya 21KM. Agak sayang sih karena  katanya bagus banget yang tahun ini. Tapi kalau lagi cedera juga percuma kan?

Beda cerita dengan 2XU Compression Run. Saya pikir karena sudah sebulan jeda dari Jakarta Marathon dan setelahnya saya istirahat jadi gapapa lah sekali lari di 2XU Run ini. Jadi biarpun kaki masih belum pulih saya memaksakan untuk tetap ikut.

Dengan menahan rasa ngilu saya tetap berlari di 2XU dengan jarak 21,1KM. Finish dengan waktu  2 jam 21 menit. Melorot jauh ya dari HM sebelumnya.

Tapi memang gak bisa untuk ngejar speed dulu. Daripada gak bisa lari, kan?

Waktu yang merosot ini sebenarnya karena jaraknya juga  lebih, jika berpatokan dengan waktu di garmin watch saya. Kalau dilihat dari total pace-nya sih tidak ada penurunan sama sekali.

Taoi sukup hepi karena bisa tamat race terakhir di 2017. Bahagianya ternyata cuma sementara. 3 jam kemudian kaki kanan saya terasa nyut-nyutan parah. Bahkan jalan ke kamar mandi aja susah.

Esok harinya saya kembali mendatangi Dr. Susetyo, spesialis sport akupuntur, buat terapi. Setelah diakupuntur ternyata tidak langsung pulih. Harus sabar banget buat bisa balik lari lagi.

Alhamdulillah ketika saya menulis ini (1 bulan kemudian), kaki ini sudah kembali bisa berlari biarpun belum sepenuhnya pulih. Katanya sih pelan-pelan aja dulu sampai kaki bisa beradaptasi lagi. Tapi sabar itu memang berat ya!

Mengumpulkan 20 Medali dengan Jarak Berbeda

Perasaan sih gak banyak race yang saya ikuti, karena saya mengambil full marathon. Saya pikir kan harus ada istirahatnya. Tapi ternyata lumayan juga jumlahnya. Jadi 20 medali yang didapatkan sebagai berikut:

42K – Standard Chartered Kuala Lumpur Marathon

42K – Jakarta Marathon

21K – BFI Run

21K – Komando Run

21K – Pocari Sweat West Java Marathon

21K – Maybank Bali Marathon

21K – Superball Run

21K – Combi Run

21K – 2XU Compression Run

17,8K – Titan Run

16,8K – Anyo Run

12K – Puma Night Run

10K –  Dirgantara Run

10K – Halim Runaway

10K – BNI UI Half Marathon

10K – Milo Run (First 2000 10K Finisher)

10K – Jakarta Midnight Marathon

8K – Bulungan Run

7K – Run and Recuit

5K – Sky Run

Walaupun belum ada target apa-apa, tapi 2018 ini saya akan tetap berlari. Berlari gak harus jarak jauh atau mengejar kecepatan. Saya mau menikmati prosesnya.

Semoga tahun ini semakin banyak warna dan cerita. Amin!

Processed with VSCO with  preset

Menyambut 2017 dengan Lari-Larian sampai Nangis

“Tahun baru ke mana?” sepertinya menjadi trending topic menjelang dan sesudah tahun baru. Dan jawaban “Gak kemana-mana” adalah jawaban template saya buat pertanyaan tadi.

Kok, kasian ya?

Tapi justru saya happy banget bisa tahun baruan di rumah (meskipun ujung-ujungnya di hotel juga buat numpang tidur) karena gak harus macet-macetan dan bangun tidur dengan mata yang masih segar-segarnya. Karena saya mau menyambut tahun baru dengan…

Lari.

Oke maaf kalau agak basi. Tanggl 10 kok bahas tahun baru. Maunya sih pas tanggal satu teng langsung nulis di blog tapi apa daya jadwal yang masih dalam rangka ngejar setoran. Oke saya mulai ya ceritanya…

Lari di pagi pertama 2017

Langit masih sedikit bersemu tapi saya dan dua sepatu New Balance 1260v5 berwarna biru sudah berdiri di Stadion Madya Senayan. Maaf harus menyebut nama sepatu karena masih norak-noraknya pakai sepatu baru. Ya ujung-ujungnya cuma dipake buat latian sih ya.. (maaf ternyata sepatu ini gak terlalu cocok banget sama kaki saya)

Event lari terakhir itu 4 Desember 2016 pas Lombok Marathon dan habis itu udah sibuk ngurusin anak yang lagi dalam masa ujian akhir semester ditambah jadwal ngajar yoga yang lagi kejar tayang. Huft banget deh..

Jadi ya memang lama banget gak lari. Ditambah kaki juga masih agak sakit. Dua minggu menjelang race pertama di 2017 langsung ngebut latian. Ternyata betis kanan masih sakit banget ditambah lama banget jadi pas mulai lari lagi kaya yang baru pertama kali lari. Payah banget pokonya. Mana tensi lagi drop banget jadi lagi sering keliyengan. Malahan beberapa kali ngeblank pas lagi ngajar yoga. Gelap dalam beberapa detik.

Di saat badan yang lagi payah banget malah bikin resolusi yang aneh-aneh. Padahal biasanya gak pake resolusi-resolusian. Bener-bener deh!

Pengen punya studio yoga sendiri, pengen ambil spesialisasi baru untuk yoga, pengen nyobain full marathon. Yang terakhir ini agak ngilu sih bayanginnya. Seeenggaknya buat saya yang masih newbie diperlarian.

6.30 di pagi pertama 2017 dengan banyak target di kepala. Tahun ini mau nyobain full marathon. Muluk-muluk gak sih?

Yaudah gak usah jauh-jauh deh. Seminggu lagi mau ikut race 2017, tapi fisik kayanya masih belum siap. Liat jam di tangan baru lari 3 kilometer dan kaki masih lari dengan pincang. Sampai akhirnya berasa ada burung yang muter-muter di kepala trus pusing sendiri.

“Kok gak bisa lari kaya kemarin!”

“Kok masih sakit!”

“Kok jadi pincang!”

“Kok sekarang lambat!”

“Kok payah banget!”

Dan banyak kok kok yang lain. Jadi kesel. Kecewa. Rasa ingin itu memang sangat pandai membuat kita menjadi orang yang mudah kecewa. Padahal ya masih beruntung masih punya kaki, masih bisa berlari, masih dikasih sehat. Manusia.

Setelah lari 3 kilo tiba-tiba saya menghentikan langkah untuk berlari dan tak terasa air mata mengalir ke pipi. Race udah mau seminggu, beberapa lagi mau FM, tapi sekarang lari aja belum bener. Kesel sama kaki. Kesel sama badan. Kesel sama diri sendiri.

Wah makin gak bener nih!

Oke.. ini ada yang salah. Target juga harus liat kondisi fisik sendiri. Tarik napas yang dalam..

Inhale..

Exhale..

Saat itu lapangan masih sepi. Suara detak jantuk dan tarikan napas terdengar begitu jelas. Suara-suara di pikiran pun terasa nyaring. Pasti sepi lah! Siapa yang mau berlari sepagi itu di saat malamnya baru merayakan tahun baru?

Ya ada sih. Saya.

Mungkin memang saya terlalu banyak ingin, sampai lupa untuk bahagia. Lari dengan bahagia tanpa ada beban. Biarlah kaki saya yang memiliki beban, tapi tidak di pikiran. Saya mulai santai untuk meneguk air yang tersimpan di botol dan menikmati roti yang sengaja dibawa untuk sarapan.

Setelah merasa lebih enakan, saya mulai berlari lagi. Tanpa mikir target waktu dan lainnya. Hanya lari. Gak sangka bisa lari lebih cepat dari sebelumnya. Nikmati larinya dan jangan menambah beban apapun dengan harus ini itu. Lari karena saya suka lari. Titik.

Semakin siang ternyata banyak teman juga yang merayakan pagi pertamanya dengan berlari. Makin hepi deh!

Thanks!

Race pertama 2017

Nah kaann.. akhirnya masuk ke tanggal yang ditakutin dari kemarin. Nyaris mikir batal ikut aja tapi ya kan sayang udah bayar. Paling penting sih nambah medali hehe..

Halim Runaway away 10K dan Sky Run 5K adalah race pertama di 2017. Bedanya hanya sehari. Tanggal 7 Januari dan tanggal 8 Januari. Halim race 10K kayanya terberat yang saya alami. Saat berlari badan terasa dingin dan mulai agak oleng. Untung banget pas lagi lari ditemenin Ko Willy karena lihat saya berhenti. Saya ngerasa keliyengan dan pandangan mulai burem.

“Jangan merem fit ! Liatnya jangan ke bawah tapi lurus ke depan!”

Kata Ko Willy saat saya merasa mulai ilang-ilangan. Pas ketemu water station langsung minum pocari yang banyak. Alhamdulillah sih akhirnya bisa lanjut sampai finish. Sebenarnya tracknya juga agak naik turun jadi makin menguras tenaga. Ini alaesan juga sih. Kalau latihannya lebih rajij mungkin gak kaya gini juga.

Ya kalau lagi kuat lari ya lari, kalau gak kuat ya jalan. Saya juga teringat saat latihan, terlalu memaksa juga tidak baik.

Medali Halim Runaway 10K yang “imut” banget
Medali Sky Run 5K yang lebih menyenangkan dibanding race sebelumnya

Saya memilih untuk lebih merasakan kondisi tubuh dan tidak terlalu mengejar target waktu. Alhasil 10K saya di halim turun banget waktunya: satu jam 11 menit. (hahaha…)

Ya sudahlah ya. Yang penting bisa finish dan masih bisa lari buat besoknya lagi. Dan nambah stok foto buat instagram pastinya ya…

Besok paginya saya ikut Sky Run (yang nyaris juga saya batalkan). Belajar dari Halim Runaway, saya gak mau ngoyo. Larinya lebih santai. Waktunya juga ya pastinya santai juga. :p

Wajah mengjadapi garis finish di Halim Runaway 2017
Bersama Run For Indonesia yang ikut Halim Runaway
Cewek-Cewek Run For Indonesia di Sky Run 2017

 

Dua race dalam dua hari selesai!

2017 memang banyak target tapi target terbesar kan bisa menjalani hidup dengan bahagia. Ya, toh?

Welcome 2017!