Processed with VSCO with  preset

Inilah Wajah Baru Purwakarta yang Wajib Kamu Kunjungi!

“Memang Purwakarta bagus ya, Fit?”

Pertanyaan banyak teman setelah melihat banyak postingan #PesonaPurwakarta di media sosial. Saya juga dulu masih berpikiran yang “Emang di sana ada apa ya? Tempat wisata yang cukup dikenal adalah Waduk Jati Luhur. Naik perahu untuk merasakan menyantap ayam goreng dan sambal dadakan di tengah rumah makan yang mengapung di atas air. Lalu selain itu?

Saat keluar dari pintu tol Sadang, saya melihat daerah yang dahulu masih dalam bagian Karawang ini tidak banyak yang terasa berubah. Cara menikmati perjalanan masih dengan skrol-skrol Twitter dan Instagram. Sesekali membahagiakan lidah dan perut dengan snack yang dibeli di Rest Area KM 19. Sampai kemudian saya melihat banyak patung-patung yang berjejer di pinggir jalan.

Purwakarta sekarang dikenal dengan kota seribu patung. Kota yang dulu saya anggap biasa sekarang lebih artistik. Ditambah lampu-lampu jalan dengan nuansa heritage. Belum lagi lampion-lampion yang terurai di atas menambah kecantikan kota ini.

Kota yang nyaman adalah kota yang ramah untuk para pejalan kaki. Sore adalah waktu terbaik untuk berjalan kaki menikmati taman. Dari mulai Taman Maya Datar yang terdapat banyak gazebo dan bangku taman untuk duduk-duduk santai. Taman ini saya akui salah satu taman yang cantik dengan hiasan air mancur dan jembatan kecilnya.

Taman Maya Datar adalah alun-alun kota yang juga dibuka untuk masyarakat luas untuk berekreasi

Dengan berjalan kaki kita bisa sampai ke Kawasan Taman Situ Buleud. Kalau sore banyak warga yang berlari mengelilingi area luar taman ini. Tidak hanya lari, ada juga yang bersepeda hingga bermain skateboard.

Sore hari sekitar luar Taman Air Sribaduga dipakai untuk berlari

Perjalanan tiga hari saya kemarin merobohkan anggapan bahwa Purwakarta ini ‘biasa aja’. Salah banget kalau ada yang masih menganggap kota ini terbelakang. Di bawah ini tempat-tempat di Purwakarta yang lumayan kekinian dan kamu harus mampir:

TAMAN AIR MANCUR SRI BADUGA

Sebagian dari kita banyak yang tahu. Saat upacara peresmiannya saja ramai di beberapa media, bahkan tayang live di stasiun TV juga. Antusias masyarakat sangat tinggi untuk menyaksikan air mancur yang disebut terbesar se-Asia Tenggara. Bahkan banyak yang dari luar daerah sengaja ke Kota ini hanya untuk sekadar menebus rasa penasaran. Termasuk saya.

Air Mancur ini berdiri di Kawasan Wisata Situ Buleud. Kalau mau melihat pertunjukkan air mancurnya jangan pas hari kerja ya! Karena hanya dibuka di hari sabtu dan dibuat 3 sesi. Beneran deh, air mancurnya keren banget! Mungkin menjadi ikon baru kota ini. Bukan hanya air mancur yang biasa ada di taman-taman kota atau halaman depan gedung, tetapi ini berupa semburan air yang menari dengan iringan lagu dan cahaya laser warna-warni. Bukan air mancur mini tetapi berada di area seluas kurang lebih 1.8 hektar. Disekelilingnya terdapat bangku yang memuat sekitar lima ribu penonton. Gak heran kalau semua orang berebut untuk bisa menyaksikan pertunjukan ini. Oiya, pertunjukan ini GRATIS!

MUSEUM BALE PANYAWANGAN DIORAMA

Tolong jangan tutup page ini gara-gara saya menyebut museum!

Kalau kamu menganggap museum itu membosankan mungkin harus diingat-ingat lagi kapan terakhir kali mampir? Sekarang banyak museum dengan suguhan teknologi, termasuk Museum Bale Panyawangan Purwakarta. Saat baru masuk sudah disuguhkan buku interaktif yang menceritakan tentang sejarah tatar sunda. Kalau kamu malas membaca jangan kawatir, ada sajian berupa audio juga. Jadi untuk anak-anak atau orang dewasa yang agak malas membaca tetap mendapatkan cerita berupa suara dan didukung oleh gambar tersedia sebagai pendukung cerita.

Kita juga bisa jalan-jalan keliling Purwakarta secara virtual dengan mengayuh sepeda. Dilengkapi dengan layar lebar sebagai visualisasi kota ini. Dengan mengayuh sepeda ontel yang statis ini, pengunjung seakan-akan sedang bersepeda di jalanan Kota Purwakarta.

Naik Sepeda Ontel Keliling Purwakarta
Foto virtual dengan Bapak Bupati bisa langsung print!

Lumayan banyak informasi tentang Purwakarta, misalnya foto-foto Purwakarta tempo dulu. Jika tadi di atas saya menggambarkan Taman Air Mancur Sribaduga, di sini saya justru melihat penampakan taman ini saat masih sebuah danau. Tinggal klak klik layar dan gambar pun muncul. Masa yang gini dibilang kuno?

GALERI WAYANG

Sebauh museum tetapi disajikan dalam bentuk galeri. Tidak ada kaca-kaca yang membatasi pengunjung dan objek. Pengunjung dapat bebas meraba karya seni di dalam Galeri Wayang ini.

Kalau mau masuk ke sini, kamu memasuki kawasan Taman Maya Datar. Jujur aja, saya yang sebagai orang Bekasi lumayan iri di Purwakarta terdapat taman yang bagus banget dan bersih. Yang membuat lumayan terkejut ternyata masih di dalam komplek Pendopo Pemerintah Kabupaten Purwakarta.

Saat memasuki galeri yang memiliki komsep hitam putih, pengunjung dapat melihat aneka wayang di Indonesia. Wayang Golek, Wayang Kulit, Wayang Klitik, Wayang Wong, Wayang Betawi, dan jenis wayang lainnya tersusun cantik dan siap untuk menjadi objek foto pengunjung. Bukan hanya itu, pengunjung dapat melihat dan meraba sendiri relief kayu.

Sentuh langsung objek seninya bukan pelanggaran

 

Pilih sendiri cerita yang kamu inginkan!

Sebagai museum yang eksis di tahun 2017 tentunya sudah dilengkapi sajian layar interaktif. Ada pilihan cerita Ramayana dan Mahabrata. Di layar akan menggambarkan cerita yang kita inginkan. Namanya juga Galeri wayang, jadi penggambarannya berbentuk atraksi wayang. Menarik sih!

RESORT GILI TIRTA KAHURIPAN

Awalnya yang ada dalam bayangan saya adalah hanya sebuah taman dengan aneka buah dan bisa kita makan. Soalnya ada patung berbentuk durian dan manggis. Memang benar sih, tapi sayangnya saat saya ke sana tidak sedang dalam musim durian. Ya saya juga gak makan juga sebenernya. Baru mencium aromanya saja bisa muntah, ehehe..

Ternyata ada kolam renangnya juga. Biasanya kolam renang di kawasan seperti ini biasa banget. Agak kotor dan bentuk yang biasa aja. Ekspetasi saya memang sengaja diset tidak ketinggian. Biar cita-cita aja yang tinggi.

“Eh kok bagus!”

Cinta pada pandangan poertama. Airnya biru muda dengan background langit menjadikan tempat ini sungguh instagramable. Apalagi Berada di kawasan bukit dan kita seakan-akan berada di ujungnya. Tapi saya sarankan jangan ke sini sendirian. GAK ADA YANG MOTOIN!

BUKIT PANENJOAN

Sekilas tempat ini hanya wisata alam biasa. Saat memasuki kawasan ini terlihat sebuah perkebunan teh. Menyenangkan sih dapat menghirup aroma teh di suatu ruang hijau. Tapi sebagai anak (yang mengaku) muda merasa tidak ada yang terlalu istimewa.

Sampai akhirnya saya dan teman-teman berjalan lebih jauh lagi. Lupa menghitung berapa jaraknya karena kami sibuk menikmati pemandangan sambil dipandu oleh bapak lurahnya langsung. (Fyi, Pak Lurahnya masih muda dan ganteng loh!)

Sampai kita menginjak jembatan yang terbuat dari kayu dan bambu. Saya masih bingung menyebutnya apa ya. Karena jalur ini dibuat di atas kawasan kebun teh ini tetapi menapak lebih tinggi karena dibuat jalur yang seakan-akan menjadi jembatan.

Ada spot andalan untuk berfoto. Membuat kita seakan-akan berada di atas ketinggian dengan layar langit. Di bawahnya pemandangan hijau bukit-bukit yang berada di sekitar itu. Cocok deh buat posting di Instagram!

Gak heran kalau tempat ini lumayan lebih dikenal karena postingan di Instagram. Padahal dibuatnya belum lama. Atas inisiatif anak-anak muda di wilayah itu. Mereka menginginkan tempat ini memiliki bantak spot untuk foto. Sekarang sudah lumayan banyak pengunjung. Bahkan dibatasi hanya 40 orang saja. Buat mengurangi resiko kelebihan kapasitas. Jadi kalau kamu ke sini ajak teman-teman atau keluarga dan puas-puasin memperbanyak stok foto. Waktunya dibatasi hanya 20 menit. Semoga dengan postingan ini di sini bisa dibaca dan dikunjungi lebih banyak lagi ya!

Sebenarnya masih banyak lagi tempat-tempat Purwakarta yang wajib kamu kunjungi. Saya juga mengunjungi tempat pembuatan keramik Plered waktu menjelajah kota ini. Tapi highlight kekinian saya persembahkan untuk tempat-tempat di atas. Biar menambah kesan kekinian jangan lupa mampir ke Stasiun Kopi. Memang berada dekat dengan stasiun. Ada bebarapa menu yang dijadikan teman sore kamu.

Makasih banyak buat Kementrian Pariwisata yang mengajak saya untuk melihat Purwakarta sebagai bagian dari #PesonaIndonesia. Buat teman-teman yang jadi penasaran dengan wajah Purwakarta masa kini, silakan mampir!

Processed with VSCO with  preset

Bermain Peran di Trick Art Gallery 3D

Hari minggu, yang juga merupakan hari terakhir dari rangkaian Brikpiknik sesi Bali. Pada saat itu mata masih terasa mengantuk dan perut tidak terlalu nyaman. Saat sampai di lokasi Trick Art Gallery 3D saya masih kurang bersemangat. Ketika turun dari bus, saya masih bergantung pada kacamata hitam untuk menutupi mata yang masih pantang terkena sinar matahari. Masih ngantuk berat!

Sampai ke dalam ruangan gallery, belum ada hal yang aneh. Dalam pandangan saya hanya jejeran lukisan di dinding dengan berbagai bentuk Objek. Impresi saya masih di level “oh”. Tapi saya melihat teman-teman semua bersemangat untuk bergantian mengambil foto. Rasa penasaran pun perlahan muncul. Akhirnya mencoba mengintip hasil fotonya dan KOK BAGUS!

Karena rasa kantuk mulai hilang dan perut yang mual sedikit membaik, saya langsung ‘ngintil’ para fotografer peserta brikpiknik. Serunya di brikpiknik adalah pesertanya banyak fotografer profesional yang dengan rela untuk dimintai foto. Trick Art 3D adalah sebuah trik lukisan tentang suatu objek yang menghasilkan ilusi 3 dimensi yang menakjubkan ketika sudah terekam dalam sebuah kamera. Kita juga bisa menyatu dengan objek dalam lukisan menjadi suatu cerita dengan ekspresi, gerakan tubuh, dan posisi yang tepat. Untuk yang memoto pun, posisi pengambilan gambar harus tepat agar ilusi yang dihasilkan bisa didapat.

Dengan bantuan fotografer handal Goenrock dan Jhones Gozali saya pun bermain peran di dalam galeri.

Putri Wanita Biasa yang Kesepian

Pada suatu hari…

Ada seorang wanita biasa yang mencari kebahagiaan. Dia merasa kebahagiaan bisa diraih dengan uang. Wanita tersebut  mencoba untuk mencari rezeki yang halal, yaitu…

mencari harta karun. Tapi gagal!

Bukannya ketemu harta karun, malah jembatan rusak. Huh!

Karena harta karun yang dicari tidak ditemukan, akhirnya dia mencari peruntungan lain: Jadi tukang cukur istana!

Setiap hari yang didengar obolan politik, bukanya skandal seks para pejabat, akhirnya si wanita itu pun mulai bosan. Padahal kalau dia dapat bocoran gosip kan bisa dijual ke media gosip. Gagal kaya!

IMG-20150920-WA0016[1]
Ngomongin politik mulu. Gue botakin aja deh!
Si wanita itu akhirnya merasa sepertinya uang memang bukan sumber kebahagiaan. Ya karena gak sukses juga sih. Dia jadinya lebih sering merenung. Setelah merenung tiga hari tiga malam dia pun inisiatif berdoa “Tuhan.. jikalau saya gak bisa kaya, tolong kasih jodoh aja. Saya Ikhlas!”. Sungguh inisiatif yang sangat telat. Kenapa harus nunggu tiga hari?

Setelah berdoa tiba-tiba ada secercah cahaya yang datang. Tiba-tiba tubuh wanita itu keluar sayap dan perlahan menuju ke angkasa dengan otomatis. Alhamdulillah bukan manual, karena si wanita biasa itu belum pernah terbang sebelumnya. Repot mindahin giginya. (krik!)

IMG-20150920-WA0018[1]
fly.. fly.. fly..
Setelah di angkasa dan melewati beberapa awan, sayapnya lenyap. Seperti cerita Cinderella yang kekuatan magisnya hanya sampai jam 12 malam. Dengan panik si wanita biasa itu teriak minta tolong. Kemudian ada Pegasus datang. Dengan kekuatan Pegasus yang putih dan gagah itu, si wanita biasa pun melayang.

“Apakah kamu jodoh saya?” , dan pegasus itu menjawab:

“Ya bukanlah, Bego!” dengan penuh emosi.

Kalau bukan jodoh, terus apa? TTM?

 

Pegasus perlahan menurunkan volume suaranya dan berbisik pada wanita biasa itu,  “Saya bukan jodoh kamu tapi bisa membantumu mendapat jodoh. Coba kamu pergi ke arah selatan dan mendekati gua di Hutan Amateus. Petunjuk jodohmu ada di sana.”

Mendengar perkataan tersebut si wanita biasa langsung sumringah. Esok harinya dia langsung pergi ke salon sebelum memasuki hutan belantara. Setelah sudah merasa cantik dan ciamik, maka wanita biasa tersebut dengan penuh percaya diri berjalan ke Hutan Amateus untuk mendekati gua yang dimaksud. Saat beberapa meter menuju gua, tiba-tiba ada seekor ular raksasa yang dengan tiba-tiba hadir di hadapan si wanita biasa. Wanita itu berputar arah dan berlari, sedangkan si ular malah semakin atraktif mengejar.

“PLIS LAH! KITA BUKAN JODOH! IKHLASIN AKU!” teriak si wanita itu kepada sang ular. 

KITA GAK JODOH!
KAMU BUKAN TIPE AKU!

Si wanita biasa itu pun akhirnya pasrah. Harus berlari keliling hutan melewati sungai dan rawa sungguh berat untuk wanita biasa yang jarang berolahraga. Wanita biasa itu menutup mata karena gak sanggup melihat dirinya digerayangi oleh ular yang perutnya gak sixpack. Saat mulut ular itu tepat di bibirnya, tiba-tiba tekstur bibir ular terasa berbeda. Lebih keras dan licin. Karena rasa penasaran lebih kuat daripada rasa takut, akhirnya dia nekat membuka mata. 

Loh, kok kamu jadi Ironman?
Loh, kok kamu jadi Ironman?

Ternyata si Ironman mengaku bahwa dia selama ini terkena kutukan mantan pacarnya. Kutukan itu terlepas saat ada wanita biasa yang menciumnya. Meski harus dipaksa. mereka pun akhirnya terbang bersama. Ternyata kalau siang sayap si wanita itu invisible.

Dan wanita itu pun akhirya menemukan kebahagiaannya. Tamat.

IMG-20150920-WA0019[1]