Processed with VSCO with  preset

Apakah Harus Mempercayai Timbangan?

Foto diambil dari healtyeatingforfamily.com

“Berat turun ya, Fit?”

Kayanya itu pertanyaan yang menjadi trending topic di kehidupan saya dalam beberapa bulan ini. Mungkin pemicunya dari bentuk badan dan wajah yang katanya lebih tipis dari sebelumnya. Tentunya diiringi dengan kulit wajah yang semakin gelap karena terlalu banyak terekspos matahari.

BERAT BADAN SAYA TIDAK BERUBAH. SAYANGNYA.

Justru bertambah satu kilo dari sebelumnya. Memang lingkar perut jauh berkurang tapi ya berat badan sama saja. Kalau diingat-ingat lagi, berat badan saya tanpa olahraga memang lebih ringan dibanding ketika lebih aktif berolahraga. Saya pernah satu bulan tanpa exercise karena sakit. Yoga pun tidak. Waktu itu berat badan turun lumayan drastis. Ya namanya juga sakit ya. Ada perasaan senang karena setelah habis melahirkan akhirnya bisa kembali ke berat normal sebelum hamil. Tapi badan lembek semua. Otot yang sudah terbentuk pun hilang.

Setelah pulih saya mulai kembali rutin berlatih yoga. Berat badan pun naik sekilo dari sebelumnya. Sedih? Tidak sama sekali. Karena badan lebih kencang dan tentunya wajah jauh terlihat lebih fresh. Muka saya waktu sakit benar-benar seperti mayat hidup. Pucat dan lingkar mata menghitam.

Semenjak beberapa bulan ini rutin berlari saya mendapat lingkar pinggang semakin mengecil. Bukan, bukan mau pamer bagian ini. Beberapa teman menanyakan berapa berat badan saya sekarang dan saya pun kege-er-an sepertinya saya kurusan. Bukan, bukan mau pamer yang ini juga. Karena sebenarnya berat badan saya justru naik satu kilo dibanding sebelum berlari. Wajah memang lebih tirus, lengan atas pun mengecil, dan perut semakin kempis. Dalam perubahan yang menyenangkan itu ternyata angka di timbangan masih gak mau ikut berubah.

Apakah saya harus tetap mempercayai timbangan?

OTOT DI DALAM TUBUH TIDAK MEMAKAN TEMPAT SEBANYAK LEMAK

Angka di timbangan mungkin tidak salah, tapi kayanya gak adil jika itu satu-satunya patokan dalam menghakimi tubuh sendiri. Perbandingkan ukuran satu kilo lemak dengan satu kilo otot kan memang tidak sama ukurannya. Ya, massa otot lebih berat dibanding massa lemak. Saya akan jauh lebih bahagia jika berat saya meningkat tetapi otot lebih kencang dan terbentuk (walaupun ya kadang betis jadi lebih besar) dibanding berat yang lebih ringan tetapi badan kendor karena lemak. Jadi saya memang lebih percaya angka di meteran baju dibanding angka di timbangan badan. Penampilan fisik kita terkadang berbeda dengan angka ditimbangan. Terlihat lebih kurus bukan berarti lebih ringan. Jangan lupa: Lemak itu lebih ringan dibanding dengan otot.

Tapi mengecek berat badan dengan rutin juga gak ada salahnya. Angka timbangan yang paling jujur adalah saat bangun tidur. Ketika tubuh belum diiisi oleh makanan dan minuman. Coba aja cek di siang hari saat sudah diisi berbagai asupan makanan, pasti bertambah. Ketika esok paginya kembali turun. Tentunya jika proses pencernaan harian kita lancar.

Ada tiga cara untuk mengecek rasio otot dengan lemak berdasarkan artikel di Prevention, yaitu:

Pengukuran Berat Hidrostatik

Cara ini dengan menimbang berat badan di atas air. Kamu yakin mau menenggelamkan badan di dalam airdemi mengukur berat badan yang vakura? Saya sih tidak. Hehe..

Timbangan Impedansi Bioleketrik

Bahasa lebih mudahnya adalah timbangan tubuh dan lemak. Alat ini sudah mudah dicari di toko olahraga. Saat kita berdiri di atas timbangan, arus listrik yang aman akan dialirkan ke dalam tubuh. Kita bisa dengan mudah menghitung persentase lemak tubuh berdasarkan kekuatan pantulan balik signal listrik yang dialirkan dan berjalan di dalam tubuh.

Timbangan Pengukur Lemak Tubuh

Metode ini sepertinya lebih mudah dilakukan dibanding dua di atas. Kalau anak gym pasti sudah sering melihat alat ini. Metode ini dinilai cukup akurat dan gak seribet dua alat di atas. Dengan perhitungan yang tepat maka kita bisa mengetahui jumlah lemak di dalam tubuh. Mau mencari timbangan ini? Toko online beken di Indonesia juga sudah menyediakan kok. Sejujurnya.. saya sih belum punya. Masih timbangan berat badan digital biasa. Hehe..

BANYAK HAL YANG MEMBUAT BERAT KITA BERTAMBAH SAAT MEMULAI OLAHRAGA

Bukan timbangan kamu yang rusak. Berat badan bisa bertambah walaupun sudah rajin berolahraga.  Awal-awal lari saya juga sedikit terkejut karena berat badan saya kok gak langsung turun. Padahal saat itu sedang berpuasa jadi harusnya berkurang jauh. Kenyataannya justru bertambah!

Banyak faktor yang membuat tubuh menjadi lebih berat saat memulai olahraga. Cairan juga berpengaruh dalam meningkatnya berat tubuh ketika kita sedang rutin berlatih. Konversi dari glikogen atau gula ke glukosa adalah sumber energi untuk otot tubuh. Para pelari yang ingin bertanding biasanya melakukan carbo-loading untuk menabung energi yang nantinya menjadi bensin saat lomba. Glikogen terikat dengan cairan di dalam tubuh sebagai bagian dari proses pembakaran di dalam otot. Air juga memiliki beban dan sudah sepatutnya kandungan air di dalam otot juga memberi kontrbusi pada penambahan beban di dalam tubuh, kan?

Apakah jika terus latihan berat kita juga terus merangkak naik? Gak, gak gitu. Dr. Gary Calabrese, PT, DPT Senior Director dari Rehabilitation and Sports Therapy di  Cleveland Clinic  mengatakan otot tubuh kita sudah terbiasa dengan latihan yang kita jalani maka lama-lama kebutuhan glikogen menjadi lebih sedikit walaupun energi yang dikeluarkan berada dalam level yang sama. Seiring dengan itu, penyimpanan air pun menjadi lebih sedikit dan berat tubuh bisa di titik stabil atau bahkan berkurang. Jika ingin hasil yang diinginkan, konsistenlah dalam berolahraga meskipun berat tubuh telah berkurang. Ya, ini menjadi catatan untuk diri saya sendiri.

Mempercayai timbangan gak salah tapi jangan terpaku hanya pada itu saja untuk mengukur apakah berat badan kita sudah ideal atau belum. Kalau pola makan kita baik dan menjaga keseimbangan aktivitas fisik dan istirahat harusnya jangan terlalu kuatir dengan angka di timbangan. Kalau saya prinsipnya asal bahagia. Bahagia punya tubuh yang sehat dan gak mudah sakit, bahagia karena bisa tetap memakai baju size S, bahagia dibilang wajah lebih fresh, bahagia menjadi lebih kuat, bahagia bisa melihat kemampuan diri sendiri yang gak pernah diduga sebelumnya, dan bahagia bisa makan enak. Jujur, terlalu sering melihat angka di timbangan saya jadi susah bahagia. Semangat, Kakak!

Processed with VSCO with  preset

11 Jebakan dalam Lari yang Dialami Pelari Pemula Seperti Saya

20170203_125201

Umur sudah kepala tiga tapi malah makin pecicilan. Apalagi kaum urban sekarang  sudah gak peduli umur dan saya memilih berada di antaranya. Karena banyak yang nyemplung ke pola hidup yang (mudah-mudahan) lebih sehat. Beberapa teman juga sudah pada tau kalau saya sekarang bukan hanya penggiat yoga, tapi juga mulai suka lari. Belum ada setahun sih, tapi lumayan TERJEBAK nih!

Seperti masuk ke JEBAKAN, banyak hal yang bikin saya “Ooo.. ternyata gini ya..”. Banyak hal yang baru saya tau setelah ikut-ikutan lari kaya temen-temen semua. Dari mulai masalah sepatu lari, baju lari, pace, sampai ke cedera-cederanya.

Sebelum lari kaya sekarang, saat liat postingan nike+ sahabat media sosial lumayan kaget liat yang bisa lari 10KM, Ngebayangin jaraknya aja udah cape. Saya bisa lari 1KM aja kayanya susah banget, Biasanya Cuma jogging-joging 15 menit selesai. Segitu juga cape loh!

Larinya diirit-irit speed-nya biar ga kecapean. Cuma modal pake kaos yang dipake tidur dan celana pendek, yang penting bahannya bisa menyerap keringat. Sepatu bukan sepatu khusus lari, tapi training shoes. Jadi tetap bisa buat lari juga. Gak terlalu banyak mikir.

Tapi… semua itu berubah saat ‘kecemplung’ lari bareng komunitas dan ikut-ikutan event lari. Seperti…

GANTI-GANTI SEPATU LARI SAMPAI DAPAT SEPATU YANG PAS

DSC00219

Masalah “yang tepat” ini ternyata gak main-main. Karena saya mengalami kuku jari kaki yang rusak setelah menyelesaikan virgin half marathon di Bali. Padahal ukurannya pas. Ternyata kalau untuk lari memang gak boleh terlalu pas, harus dilebihi sedikit dari ukuran biasa. Tapi jangan terlalu besar juga. Memilih sepatu lari memang harus sesuai bentuk kaki. Jujur, sepatu lari pertama saya adalah Adidas Running Super Cloud Pink. Saya memilih sepatu itu berdasarkan tulisan “Running” dan kebetulan lagi diskon. Bahan pertimbangan saya saat itu dalam memilih sepatu lari ya ada tulisan “Running”-nya, That’s it.

Ternyata buat dapat sepatu yang pas gak cukup dengan embel-embel ‘running shoes’ tapi sesuaikan dengan kebutuhan kaki. Menurut orang lain cocok belum tentu pas di kaki kita, karena memang bentuk kaki belum tentu sama. Jadinya tanpa terasa saya mulai rajin jajan sepatu dan mulai memisahkan sepatu untuk latihan dan sepatu untuk race. Bahkan sepatu yang akan dipakai disesuaikan lagi dengan jarak yang akan ditempuh. Karena masih betah lari di track jalan lurus, jadi saya memang belum punya sepatu trail. Someday lah ya..

JANGAN SEPELEKAN PERIHAL BAJU LARI

DSC00216

Pakaian berbahan menyerap keringat bukan berarti nyaman untuk lari. Waktu baru pertama lari di GBK saya pakai tanktop berbahan kaos dan celana legging. Baju buat yoga banget lah, karena memang saya pergi lari setelah latian yoga di JNICC. Hari pertama saya lari di sana ternyata langsung berjarak 6KM lebih dan baru setengah perjalanan baju sudah basah semua dan dingiiiiiin!

Bagaimana tidak terasa dingin karena saya berlari dengan baju yang basah karena keringat dan tidak menguap. Ditambah terkena hembusan angin jadinya terasa dingin banget. Karena bahannya katun jadinya saat basah terlihat sekali ceplakan keringatnya. Setelah itu saya sadar orang-orang pakai baju lari itu bukan sekadar gaya-gayaan aja. Memang baju lari sekarang ini bukan yang berbahan cotton, tetapi bahan sintetik seperti spandex dan polyester. Dan biasanya sudah resisten terhadap bau akibat keringat dan cepat kering. Begitu pun untuk sport bra. Jangan salah pilih untuk memilih bahan. Buat wanita sport bra lebih penting dari baju larinya karena yang paling menempel di badan. Jangan lupa, merk memang gak pernah bohong.

TERNYATA LEGGING YANG MAHAL BANGET ITU COMPRESSION

Awalnya liat orang-orang kok pada seneng banget pake legging. Sampai cowok-cowok juga pakai celana ketat yang membuat bentuk kakinya sangat terlihat. Ternyata itu celana compression. Tapi saat melihat harganya yang sampai menginjak jutaan aku pun mengurungkan niat untuk dapat memiliki. Hiks.

Lama-lama penasaran juga. Karena yang pakai lumayan banyak. Saya mulai tanya-tanya ke teman-teman yang pakai dan jadi mulai tertarik. Minimal kan kalau pakai celana compression panjang kakinya gak belang-belang banget, karena sudah semakin sedih melihat paha yang semakin belang.  Banyak review menarik tentang benda ini. Awalnya yang suka pakai knee band untuk melindungi lutut, setelah pakai compression jadi enggak lagi. Lari jadi lebih nyaman karena otot kaki lebih tersangga. Bisa juga dipakai untuk recovery otot pasca lari. Setelah beberapa bulan ikutan race akhirnya saya mulai TERJEBAK memakai compression. Alhamdulillah.. tetap CEDERA!

Compression hanya gear pendukung, mesinnya tetap ada pada tubuh sendiri. Jadi latihan tetap yang yang utama. Saat lari di 2XU Compression Run dan Lombok Marathon saya mengalami kram di pangkal paha. Ini sudah dipastikan efek kurang latihan. Tapi bukan berarti compression tidak ada manfaatnya sama sekali. Saya juga lumayan terbantu dengan adanya compression ini. Malahan saya memakai calf compression jika sedang memakaai short pants. Lumayan mengurangi rasa sakit saat berlari. Saya memaki calf compression memang karena sedang merasa nyeri di bagian betis. Worth to buy, kok!

GEAR! GEAR ! GEAR!

Photo by Reinhard

Kalau liat orang lari yang banyak gear-nya kayanya ribet ya. Kembali ke “Paling cuma buat gaya-gayaan!”. Tanpa terasa saya mulai cicil-menyicil keperluan lari. Ini bukan berdasarkan nafsu semata, tetapi memang kebutuhan. Saat berlari saya mulai risih dengan keringat yang menetes ke mata dan membuat mata saya pedih. Ditambah poni yang suka menutup. Belum lagi jika matahari mulai naik, pandangan menjadi lebih silau. Untuk itu saya membeli visor. Awalnya saya kira cukup beli satu, lama-lama mulai centil menyesuaikan visor dengan warna baju atau sepatu lari.

Begitu pun dengan running belt, hape salah satu barang yang harus saya bawa saat berlari. Tapi lama-lama ganggu juga klau harus ditenteng-tenteng. Resiko untuk jatuh juga lebih tinggi.

Saat berlari kadang terasa bosan. Ini yang membuat lari jadi semakin lebih berat. Waktu GBK masih bisa dipakai untuk latihan lari saya mendengar lagu dari yang sedang zumba. Kok enak juga ya lari sambil diiringi lagu. Jadi makin semangat. Bahkan ritme lagu membuat bisa membuat kita berlari lebih cepat. Akhirnya saya membeli sport earphone dari sony walkman.

Terakhir ini yang paling penting. RUNNING WATCH!

Saat lari kita suka penasaran kan ada di pace berapa dan sudah berlari berapa kilo. Kalau harus melongok hape yang tersimpan di running belt kayanya jadi kurang efisien. Kalau lagi sial GPS-nya error. Mungkin masalah koneksi. Ini membuat hasilnya kurang akurat. Running Watch buat saya ini juga penting. Untuk brand dan tipenya bisa disesuaikan dengan kantong. Awalnya saya memakai yang cukup menginformasikan waktu, pace, dan jarak. Sekarang mulai demanding yang ada heart rate-nya. Ya namanya juga mau lari dengan aman.

Soal running gear ini memang banyak banget jenisnya. Yang saya sebutkan masih belum ada apa-apanya. Tapi sebelum impulsif membeli pikirkan lagi manfaatnya dan tingkat keperluan. Buat list-nya dulu jadi belinya dicicil dari yang paling perlu banget sampai ke yang ga perlu-peelu banget. Kecuali kalau kamu memang uang jajannya banyak banget, yaudah silakan diborong kakaaaa…

PACE SANTAI DAN PACE GAK SANTAI BANGET

Lari gak usah cepat, yang penting sampe. Ini yang ada di pikiran setiap mau lari. Saat belum mebgalami ikut eveny lari dan ditanya “Waktunya berapa tadi?”. Ternyata waktu menjadi hal yang lumayan signifikan bagi kebanyakan orang. Tengsin juga kan kalau jadi yang terakhir finish. Istilah ‘pace’ juga baru saya tau setelah lari saat lari ramai-ramai seperti sekarang. Pace atau tempo adalah istilah kecepatan dalam lari. Jadi berapa menit yang dihabiskan dalam menjangkau waktu tertentu. Ada pace santai dan pace cepat. Saat saya melakukan pace santai, saya berlari dengan napas yang tidak terlalu ngos-ngosan dan bisa diselingi ngobrol bersama teman. Istilahnya ‘easy run’. Untuk mengetahui dan mengenali pace sendiri diperlukan latihan yang rutin. Paduan saya dalam berlari berada di antara pace 6 hingga 7. Kalau lagi latihan speed ya pacenya sudah mulai gak santai. Makanya saya jarang-jarang hahaha..

Pace setiap orang memang beda-beda. Saat baru pertama ikut lari-larian saya hanya mampu berada di sekitar pace 8. Bisa 7 udah alhamdulillah banget. Sekarang kalau lari waktu 10K-ya kena 1 jam 10 menit ke atas udah cemberut. Manusia..

LATIHAN LARI BUKAN CUMA LARI

Ini JEBAKAN berikutnya yang Fitri Tasfiah baru tahu setelah ikut-ikut race. Biar bisa lari nyaman tentunya tubuh juga harus siap. “Latihan lari bukan cuma jogging setiap hari. Sesekali interval, sesekali jogs stride..” Kata Mas Arif, Pelatih lari yang saya kenal saat saya baru selesai event lari di Halim Runaway awal Januari kemarin. Kebetulan waktu itu kaki saya sedang sakit jadi memang banyak yang ngasih masukan.

Tapi saya setuju masalah menu latihan jni. Untuk dapat lari nyaman, otot kita juga harus siap. Latihan penguatan otot diperlukan agar kita dapat kuat menopang saat berlari. Begitupun pentingnya stretching pemanasan dan pendinginan. Selain itu juga kita perlu latihan pernapasan untuk meningkatkan VO2 MAX. Latihan pernapasan dalam yoga seperti bhrastika dan kapalabathi lumayan membantu untuk ini. Saat weekend saya gunakan untuk latihan long run untuk melatih endurance. Latihan interval dilakukan seminggu dua kali. Oiya, saya juga baru tahu dengan metode tempo run. Lari dalam waktu tertentu (1 jam, 2 jam, 3 jam) dengan pace yang nyaman. Kalau kata pelatih saya tidak perlu memikirkan pace, yang penting tidak berhenti kecuali untuk minum. Latihan tempo ini bisa dijadikan latihan long-run juga. Jujur, sampai sekarang saya juga belum mampu-mampu banget makanya saat race 21K kemarin saya kena kram di paha. Antara belum mampu sama malas memang beda tipis. Jangan ditiru, ya..

LATIHAN UNTUK MEMILIKI FORM LARI YANG SEMPURNA

Duh, apalagi ya ini form lari? Lari aja ternyata lumayan ribet. Ini yang suara batin saya saat tau istilah ini. “Jangan heels stride ya!” katanya. Karena ini lebih beresiko untuk cedera. Agak susah kan ya menghilangkan kebiasaan. Saya pun “ditegor” karena bahunya masih goyang. Jadi walaupun tangan mengayun tapi bahu harus tetap rileks dan tidak banyak goyang seperti orang berenang. Saat saya latihan dengan Marwan -Pelatih saya sejak pertengahan Januari kemarin- saya baru tahu kalau cara langkah saya itu salah. Jadi… selama ini?

Saat berlari kaki kita tidak melangkah seperti mau menendang, tetapi yang diangkat terlebih dahulu adalah pahanya dan pergelangan kaki ke bawah diangkat dan mengayun ke depan. Seperti kuda yang sedang berlari. Untuk itu latihan drills diperlukan untuk memperbaiki langkah kaki dalam berlari, seperti butt-kicks, high knees, a-skip,  carioca, dan straight-leg bounds. Ini lumayan bikin ngos-ngosan tapi kalau sudah latihan ini larinya memang lebih enak sih. Makasih ya coach!

WAKTU ISTIRAHAT BUKAN BERHENTI LATIHAN

Rest time!

Tapi bukan berarti bisa seharian leyeh-leyeh di kasur sambil nonton drama korea dari pagi hingga ketiduran sampai malam. (Duh, iya ini saya banget!)

Otot kita harus tetap dilatih agar gak terbuang sia-sia. Bahkan waktu kaki saya nyeri saya tetap harus latihan tapi….

tidak boleh lari di aspal!

Ternyata lari di aspal terus menerus akan membuat otot cepat lelah. Ya seperti yang sedang saya alami. Latihan perlu diselingi di jalur tanah atau rumput. Katanya sakit dengan lari sembuhnya dengan lari juga. Ini ternyata bener banget! Semua cedera sembuhnya ya dengan lari juga. Lari santai aja. Listen your body, jadi kalau sudah terasa gak nyaman bisa berhenti.

Tapi memang yang saya alami bukan cedera serius. Hanya masalah otot saja. Jadi buat temen-temen, kembali lagi ke kondisi masing-masing ya..

CEDERA BISA BERARTI ADA YANG SALAH PADA CARA BERLARI

Lari mau sehat kok malah jadi sakit. Batin saya waktu cedera di lutut. Bukan larinya yang salah, tapi memang cara latihan saya yang salah. Ngebut latihan untuk persiapan virgin half marathon, padahal harusnya bertahap. Kayanya otot saya kaget dan belum siap. Tapi ada juga yang bilang ini adalah tahapan penguatan otot, jadi nanti juga hilang. Dari beberapa cedera yang saya alami semua berada di kaki kanan. Pada akhirnya saya sadar mungkin selama ini beban terlalu banyak ditumpu oleh kaki kanan. Walau tidak mudah, saya coba untuk lebih balance tumpuan kanan dan kiri. Saat berlari memang tetap harus benar-benar fokus. Kuatkan indera untuk merasakan tubuh sendiri. Dengan lari ini saya jadi lebih belajar mengenali tubuh sendiri.

LARI UNTUK KURUS ATAU KURUS UNTUK LARI?

Dulu saya berlari supaya dapat lebih banyak membakar lemak, sekarang saya mengatur pola makan supaya larinya lebih enak. INI JEBAKAN!

Awalnya saya kira dengan berlari saya bisa lebih bebas dalam menghantam semua makanan. Ternyata berat badan mempengaruhi lari juga. Mulai memperhatikan nutrisi. Sekarang lagi pengen banget ngurusin badan supaya lebih enteng kalau lari. Dear timbangan, please be nice!

TERNYATA RACE LARI ITU BANYAK BANGET!

Setiap ada info jadwal event lari biasanya langsung daftar. Syarat utamanya jangan bentrok. Sampai akhirnya tanpa kerasa jadwal race ternyata ada SETIAP MINGGU. Karena kan daftar biasanya sudah beberapa bulan sebelumnya. Tapi gapapa sih. Itung-itung latian juga. Kalau gak ada race mungkin saya cuma leyeh-leyeh aja di rumah atau baru lari 5KM udah nyerah. Semangat bisa kembang kempis. Tapi kalau lari di track lomba minimal harus lari sampai finish. Biarpun kalau cape ya jalan juga. Gapapa, jalan gak dosa kok!

Lari di saat race lebih semangat karena kita berlari bersama ribuan peserta lainnya, ada water station, jalanan steril, dan ada garis start dan garis finish. Cuma jatah ngopi-ngopi memang harus dikorbankan karena RACE ITU BAYAR!

Processed with VSCO with  preset

8 Informasi yang Perlu Kamu Ketahui untuk Berlari di Taman Tebet Honda

Perhatian: Postingan ini banyak menampilkan muka saya, jadi kalau kamu kurang berkenan silakan tutup lagi page ini!

Kalau emang langsung ditutup, kamu mah terlalu!

Oke, saya mulai bercerita. Ini berdasarkan pengalaman pridadi saya sendiri. (lha, bisanya kan gitu!)

Ibaratnya musafir, anggap aja saya ini musafir versi lari-larian. Rumah di Bekasi tapi latihan lari di Senayan, kadang ke Kuningan. Apalagi kalau ada event lari bisa nyebrang dua kota: Jakarta dan Tanggerang.

Mungkin nasibnya anak Bekasi memang begini. Mau lari aja mesti nyebrang tol dulu. Sekalian kerja juga sih. Saya sering mengajar yoga di sekitar Jakarta Pusat, jadi  sekalian nyelipin untuk lari. Biar sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui.

Rabu kemarin saya ditawarin Ka Riris dari Komunitas Yoga Taman Tebet untuk mengisi yoga di sana. Sebelumnya sudah pernah tapi dulu belum lari-larian. Sekarang pas baca “Taman Tebet” langsung kepikiran untuk nyoba lari di sana juga. Setauku ada dua taman dan ada jogging track-nya. Yang satu sekitar kurang lebih 400m, yang satu lagi sampai 800m.

 

Kamis sorenya  dengan cuaca yang masih lumayan terang saya menuju Taman Kota Tebet. Saat masuk ke dalamnya tiba-tiba suasanya menjadi teduh. Pepohonan yang tinggi dan rindang menghalau sinar matahari untuk menembus kulit. Biasanya saya selalu pakai visor, sekarang saya merasa tidak perlu. Taman ini tadinya berupa Hutan Kota yang tidak terawat, lalu oleh Pemprov DKI -masa pemerintahan Bapak Fauzi Bowo tanggal 28 Juli 2010- bekerjasama dengan PT. Honda Prospect Motor (HPM) tempat ini direnovasi. Sekarang warga Tebet bisa merasakan ruang terbuka yang berfungsi untuk menjadi sarana berolahraga dan berekreasi. Dan akhirnya saya pun mengerti kenapa dinamakan Taman Tebet Honda.

Berikut ini informasi penting yang perlu kamu catat jika ingin lari di sana:

1. Satu putaran bisa mencapai 800m

Dibanding lari di GOR Soemantri atau Lapangan Madya ini lebih luas. Jadi kamu gak perlu kaya marmut yang banyak muter-muter buat sekadar lari 5km. Tapi kalau di taman sebelahnya jalurnya tidak sepanjang ini, kira-kira hanya 400m (atau mungkin kurang). Tapi di sana ada ruang untuk senam dan fasilitas lainnya.

 2. Lebar jalur sempit

Kalau yang belum biasa jalurnya seperti saya ini, larinya santai saja dan nikmati sensasi lari di bawah pohon yang rindang dan hijau. Tujuannya memang untuk jogging. Kalau kamu biasa lari di Lapangan Madya atau GOR Soemantri mungkin gak masalah untuk bisa lari dengan kecepatan tinggi. Kalau di sini: awas nabrak orang!

3. Ada tanjakan dan turunan

Memang jalurnya tidak benar-benar rata. Kadang menanjak dan kadang menurun. Apalagi pas masuk ke jembatan. Lumayan untuk latihan paha. Kayanya kalau biasa  lari di sini pas lari di jalur rata bisa kenvang ya. Ya baru kayanya. Sejujurnya saya juga agak payah lari di jalan naik turun. Masih belum terlatih hehe..

 4. Bawa minum sendiri

Kalau saya memang gak tahan kalau lari gak pakai minum. Maksimal 3km harus meneguk air mineral atau isotonic. Kemarin sempat begitu juga. Pas 3km saya mulai nyari-nyari tempat yang menjual minuman. Akhirnya saya berjalan keluar dan menemukan warung. Untungnya lokasinya tepat di depan pintu masuk. Ya, nyebrang dikit..

 5. Jangan menyampah!

Pelari kok nyampah? Saya akui tempat ini lumayan bersih dan terawat (kecuali toiletnya ya!). Kalau sampai seikit saja nyampah kamu bakalan merasa menjadi manusia yang paling malu-lauin.  Di sana banyak persediaan tempat sampah jadi untuk yang membawa air kemasan, buanglah sampah pada tempatnya!

 6. Hati-hati pada serangga!

Serangga sebagai bagian dari alam. Karena ini sebenarnya hutan kota yang dipenuhi pepohonan rindang, sudah sepatutnya banyak serangga yang hidup di dalamnya. Saat mau stretching untungnya masih liat-liat bawah. Jadi saya melihat ada serangkaian semut merah yang berbaris pada tanah yang bersebelahan dengan jalur lari. Meleng dikit udah abis kena semut. Atau mereka yang keinjek kita. Kasian juga, kan?

 7. Dibanding sunblock, lebih baik membawa autan

Entah karena sedang redup atau memang sudah setiap hari begini karena banyak pohon rindang, saya tidak merasa panas terik matahari. Yang dirasakan malahan gateeeeel. Ternyata banyak bentol bekas gigitan nyamuk. Nah, mungkin obat luar seperti minyak kayu putih boleh juga di bawa. :p

 8. Banyak tukang jajanan

Penting banget nih! Kalau habis lari kan suka lapar. Dengan berjalan ke luar, kita bisa langsung menemukani tempat makan atau camilan yang memuaskan lidah dan perut.

Kayanya itu saja informasinya. Selebihnya biar anak Tebet dan kamu yang kreatif yang menambahkan.  Oiya tambahan lagi, jangan lupa tetap stretching sebelum dan sesudah berlari ya. Biarpun lari santai tapi bukan berarti ngasal.

 

Sekalian  juga numpang promo untuk anak Tebet dan sekitarnya (atau yang mau jauh-jauh ke Tebet), hari sabtu tanggal 21 Januari 2016 ini saya kebagian mengisi di Yoga Taman Tebet ini. Kita mulai pukul 7 pagi. Mari kita yoga bersama biar tambah sehat!

Gratis! Tapi jangan lupa bawa matrasnya ya!

 

Processed with VSCO with  preset

Obsesi: Kesalahan yang Tidak Disadari

IMG_20160119_093832

Tanggal 31 Januari kemarin, ada teman twitter saya yang bertanya pada saya bahwa temannya cedera saat melakukan gerakan yoga. Ini bukan kasus pertama. Sebelumnya saya sudah beberapa praktisi yoga yang sudah ahli mengalami cedera fisik. Apakah Yoga ini olahraga yang berbahaya?

Yoga merupakan latihan yang seharusnya aman dan menyehatkan. Akan tetapi setiap orang memiliki riwayat fisik yang berbeda-beda. Mungkin pernah mengalami cedera tertentu dan melakukan gerakan yoga yang berbenturan dengan cederanya tersebut. Untuk itu saya selalu menyarankan kepada para pemula agar latihan didampingi instruktur yoga agar dapat memilih latihan yang tepat sesuai dengan keadaan fisiknya. Selain itu juga kita harus menyadari limit tubuh sendiri. Saat kita latihan  melebihi limit tubuh, yang terjadi justru akan merasa “stress”. Seharusnya olahraga menghasilkan perasaan yang bahagia, bukan sebaliknya. Sayangnya, sebagoan dari kita mungkin tidak menyadari bahwa sudah masuk ke lingkaran obsesi.

IMG_20160208_061213

IMG_20160131_092756

Sesungguhnya tubuh kita akan mengeluarkan signal saat latihan melampaui batasan. Untuk itu saat yoga atau latihan fisik lainnya seperti pilates, fitness, freeletic diperlukan focus yang tinggi pada tubuh sendiri. Setiap pergerakan pada tubuh harus disadari, dalam teknik bernapas sekalipun. Saat tubuh sudah mengeluarkan signal, sebaiknya berhenti. Saat sudah menjadi obsesi, signal-signal ini terabaikan.

Penyebab Obsesi

Sosial sudah membentuk pola bentuk tubuh ideal. Perut rata, paha dan lengan kencang, muka tirus. Selain itu juga wanita biasanya ingin terlihat awet muda. Karena memiliki tujuan biasanya terpacu untuk berlatih hingga tujuannya tercapai.

Selain tujuan di atas, saya ingin menambahkan sesuai kondisi saat ini. Di era sosial media ini banyak info yang kita ingin tahu hanya dengan sekali klik. Untuk yang menyukai yoga biasanya mencari foto-foto yoga yang menarik di Instagram (termasuk saya sendiri). Foto yang banyak di-likes biasanya yang memiliki tingkat kesulitan yang tinggi atau disebut challenge poses. Banyak dari kita yang tertantang untuk mencobanya. Saat berhasil maka kita pun ikut posting di sosial media. Siapa yang tidak senang jika postingan kita mendapat banyak “likes”? Rasa senang ini terkadang jadi bisa menjadi zat adiktif yang mebuat kita akan semakin mencobanya hal-hal yang menantang dan ternyata overdosis. Ini sudah menjadi obsesi.

Sehat atau Obsesi?

Exercise addicts lebih sulit didiagnosa dbandingkan dengan yang lain karena termasuk socially acceptable. Menurut Kerrie Kuntz, certified personal trainer di Livestrong mengatakan “Jika kamu berkomitmen, ini sehat. Jika kamu kompulsif, ini tidak sehat dan kamu memerlukan terapi.”.

Saya termasuk yang setiap hari berlatih. Untuk yoga sehari biasanya hanya satu jam, itu pun seminggu tiga kali. Sisanya hanya stretching dan sesekali freeletic. Dan minimal seminggu sekali memberi jeda untuk tubuh beristirahat tanpa latihat. Menurut yang saya baca di Livestrong, jika latihan fisik harian kita sudah mencapai dua hingga tiga jam per hari, parameter kita sudah irrasional. Mungkin karena sudah fanatik pada pembakaran kalori sehingga terus menerus berlatih hingga melebihi limit normal. Ini justru menyebabkan efek yang tidak baik bagi kesehatan. Bisa berdampak cedera fisik, terasa nyeri pada tubuh, dan bisa menimpulkan depresi.

Ini tidak hanya pada latihan yoga. Bisa juga pada latihan fisik lainnya, termasuk lari. Untuk latihan harian sebaiknya dibatasi hingga 5km. Jika melakukan hingga 20km per hari dianggap sudah melebihi limit, kecuali jika kamu memang atlet. Tubuh kita memerlukan jeda untuk recover dari aktivitas fisik. Olahraga yang seharusnya menyehatkan pun jadi berdampak sebaiknya jika limit-limitnya ditabrak.

Kembali lagi pada niat kita berolahraga, apakah untuk sehat?

 

Processed with VSCO with  preset

Gerakan Surya Namaskar yang Mudah untuk Pemula

Surya Namaskar di pagi hari dipercaya bermanfaatkan untuk menyalakan energi dalam tubuh manusia. Melakukan ini dalam 30 menit dapat membakar 417 kalori. Surya Namaskar terdiri dari beberapa gerakan sederhana yang dilakukan secara berurutan yang didukung dengan mengatur pernapasan. Dalam mempraktekkan Surya Namaskar akan lebih baik dilakukan di pagi hari dalam keadaan perut yang masih kosong. Gerakan dalam Surya Namaskar baik untuk peregangan, kelenturan, dan menguatkan otot dalam tubuh, dan pembakaran lemak. Selain itu juga dapat membuat pikiran lebih tenang dan memberi energi positif. Akan tetapi harus mengetahui limit tubuh sendiri. Don’t over strecth! Buat gerakan ini menjadi hal yang menyenangkan, bukan menegangkan.

Begini cara mempraktekkan Surya Namaskar (Sun Salutation) untuk pemula. Terdiri dari gerakan dasar dalam yoga yang mudah dilakukan untuk yang baru mempelajari yoga.