pexels-photo-348523

Mengapa Nanas Baik untuk Pemulihan Otot Setelah Berlari?

Apa yang akan kamu lakukan setelah berlari sejauh 21km di tengah terik matahari yang membakar tubuh hingga emosi?

Saya sih pasti maunya santai-santai di rumah sambil menikmati makanan dan minuman yang segar-segar. Apalagi habis lari itu bawaannya pasti lapar. Ini juga masih harus milih-milih. Makanan  yang disarankan adalah yang membantu mempercepat proses recovery.

Setelah menyetir sekitar satu jam setengah dari BSD ke Bekasi, akhirnya saya kembali bertemu dengan rumah. Ya, hari minggu kemarin (15/10/2017) melakukan ritual lari half marathon di Combi Run yang diadakan di Qbig, BSD, Tanggerang Selatan.

Lagi lemes-lemes langsung semangat saat melihat potongan nanas honi dari Sunpride dihidangkan di atas meja makan. Si Mbak di rumah memang paling juara deh. Pas banget kan lagi panas-panas. Apalagi kalau didiamkan di lemari es dulu. Segeerrrr!

Potongan Nanas Honi Sunpride. Mau?

APA YANG TERJADI PADA TUBUH SETELAH BERLARI?

Sejujurnya race kemarin salah satu lomba lari yang melelahkan. Bukan hanya berlari sejauh 21km, tetapi panasnya BSD benar-benar menguras energi.

Dan mungkin karena kelelahan pasca race dengan jarak yang sama satu minggu sebelumnya. Namanya juga lagi kejar tayang lari di jarak ini sebagai rangkaian latihan menuju lomba Full Marathon berikutnya. (Duh, udah kerasa nervous-nya dari sekarang!)

Basah kuyup ini 100% dari keringat

Saat memiliki tingkat latihan dengan intensitas yang lebih tinggi, durasi yang lebih lama, atau melakukan pergerakan baru yang belum biasa maka akan beresiko mengelami pegal atau nyeri-nyeri pada otot tubuh. Biasanya berlangsung selama 1-2 hari.

Begitu pun juga saat berlari di suatu perlombaan, biasanya kita nge-push kemampuan tubuh di atas latihan rutin. Saat race kan biasanya berlari dengan pace yang lebih cepat. Belum lagi masalah jarak dan kondisi lapangan saat itu yang menambah tingkat rasa lelah. Ini yang membuat tubuh mengalami rasa nyeri otot sesudah olahraga atau disebut DOMS (Delayed-Onset Muscles Soreness).

Otot yang mengalami luka dan meradang akan memberi signal ke otak dalam bentuk rasa nyeri. Berarti tubuh kita telah mengalami kelelahan karena olahraga yang dilakukan. Saat proses adaptasi ini, biarkan tubuh beristirahat dan mengkonsumsi makanan dan minuman yang dapat membantu proses recovery. Ya, seperti yang lakukan sekarang, hehe…

Oh iya, ini gak kenapa-napa kok. Semoga beneran gak kenapa-napa ya…

Proses ini wajar sebagai rangkaian penguatan otot. Jadi habis olahgara yang lumayan berat seperti berlari jarak jauh di perlombaan, otot kita mengalami robekan yang sangat kecil (microtears) dan terjadi peradangan pada sel. Alaminya akan pulih sendiri dan membuat otot lebih kuat.

Kecuali jika berlangsung lebih lama lagi. Mungkin terjadi cedera yang lebih serius dan perlu terapi sebagai proses pemulihan.

Disarankan untuk mengkonsumsi makanan yang memiliki kandungan untuk mempercepat proses recovery dan aktivitas fisik yang membantu melancarkan proses pemulihan. Bisa dengan recovery run atau yoga. Jika mau dipijat disarankan ke sport massage supaya gak salah pijat dan malah bikin peradangan makin parah.

MANFAAT NANAS SETELAH BERLARI

Juicy and fresh! That’s why i really like pineapple!

Bukan cuma masalah rasanya yang nyaman di lidah, tetapi juga kandungannya yang banyak manfaat buat tubuh. Apalagi setelah melakukan sesuatu yang menguras tenaga dan keringat biasanya perut dilanda lapar yang luar biasa. Maunya apa aja dimakan. Hayo ngaku!

Tapi kan nagusnya makan yang memang berguna buat tubuh dan mental. Habis lari panas-panasan cuy!

Nanas dingin cocok banget buat dimakan habis berlari. Kandungan nanas ini bukan hanya mengembalikan sumber energi yang telah terbuang tetapi juga mampu mempercepat masa pemulihan otot yang sedang rapuh atau luka.

#1. Memberi Energi Baru

Recharge. Saat berlari tubuh kita membakar karbohidrat sebagai bahan bakar energi. Nanas memiliki kandungan karbohidrat yang dapat memberi sumber energi baru untuk tubuh.

Buah nanas mengandung simple sugar yang dicerna dengan cepat untuk mengembalikan kembali persediaan glikogen dalam tubuh yang disimpan dalam otot. Glikogen sebagai sumber energi yang tersimpan dalam otot dan hati, yang membantu masa pemulihan sel otot dan memberikan energi baru untuk melanjutkan program latihan.

#2. Anti Inflamasi

Buah nanas selain rasanya yang segar juga ternyata berguna untuk menghindari inflamasi. Ini disebabkan karena kandungan enzim bromelain yang terdapat dari buah nanas, yang dapat menguraikan protein dan  berguna sebagai anti inflamasi. Bromelain dapat membantu untuk menguraikan sel yang meradang dan membantu menghindari kerusakan otot setelah olahraga.

#3. Hidrasi yang Menyegarkan dan Menyehatkan

Berolahraga atau khususnya berlari jauh tentunya banyak membuang cairan tubuh. Oleh karena itu, rasa haus melanda ketika kita berkeringat dengan banyak. Haus setelah latihan berarti tubuh memberi signal kepada otak bahwa cairan tubuh terbuang dan perlu diseimbangkan kembali.

Apalagi saat cuaca terik, rasa haus terjadi lebih cepat. Dua race half marathon di 2 minggu berturut-turut ini tantangannya adalah cuaca panas. Baru 500 meter setelah minum di water station eh sudah haus lagi. Luar biasa panasnya!

Tubuh bukan hanya membutuhkan cairan tetapi juga nutrisi yang baik. Untuk itu minuman yang menyehatkan menjadi pilihan yang baik setelah latihan atau race. Selain air putih, saya memilih mengkonsumsi buah. Ya biar terasa segar juga.

Nanas, selain sebagai sumber energi dan juga anti inflamasi, buah ini ternyata kaya akan sumber mineral potassium yang dapat membantu otot berfungsi dengan tepat. Kabar baik selanjutnya adalah buah ini juga mengandung 86 persen air, yang dapat mengembalikan cairan setelah olahraga. Kadarnya tentunya disesuaikan dengan kebutuhan. Cuma makan satu potong nanas sih ya gak bantu lah..

Jangan lupa bahwa di dalam buah nanas juga terdapat sumber vitamin C. Antioksidan berperan utuh dalam pertumbuhan dan penyembuhan jaringan. Ya kan?

Foto: Pexels.com

Perlu diakui peran protein juga penting untuk membantu masa recovery otot. Selain memakan buah nanas sebagai camilan, saya juga suka membuat smooties dari potongan buah nanas yang dicampur dengan yoghurt. Bisa juga dengan masukan potongan nanas ke dalam yoghurt dingin yang akan disantap di siang yang cerah. Minuman segar ini mengandung perpaduan karbohidrat dan protein yang menyehatkan dan berguna untuk masa pemulihan otot setelah berolahraga.

Jadi, sudahkah kamu memakan nanas hari ini?

Processed with VSCO with  preset

Mengintip Pesta Panen Buah Golden Melon Sunpride di Cilegon

“Manis banget!”

Pertama kali mencoba buah Golden Melon. Jujur, saya tidak tahu kalau Golden Melon ini ternyata semanis ini. Duh, kemana aja ya?

Walaupun dari penampilannya seperti buah import, ternyata Golden Melon ini termasuk buah lokal. Ini saya ketahui ketika diajak jalan-jalan untuk mampir ke panen buah Golden Melon di Cilegon Timur pada selasa kemarin, tanggal 26 September 2017.

Media, Blogger, dan Tim Sunpride yang berkunjung ke kebun Golden Melon SUNPRIDE

Pukul 10.30, matahari di Cilegon sedang nyala-nyalanya. Tapi saya dan teman-teman lain dari media justru baru menginjakkan kaki di sana. Cuaca lumayan terik dan sedikit berangin. Melihat buah melon yang kuning-kuning rasanya seperti penyegaran mata.

Golden Melon masih tertanam di kebun

Melon-melon yang kuning menyala membuat kedua tangan yang nakal ini gak sabar mau metik-metikin. Karena takut nanti diusir dan nyasar di Cilegon jadi saya urungkan hasrat terpendam ini. Dan kasian sama petani yang sudah susah payah menanam dan merawat, jadi saya tahan-tahan deh.

Upaya petani dalam menghasilkan melon yang berkualitas ini gak main-main. Jadi, kalau buah-buahan yang dari masih proses pertumbuhan sudah ada tanda-tanda kegagalan, maka melon-melon ini akan dibabat habis dan mereka menanam bibit baru. Padahal proses dari masa tanam hingga masa panen membutuhkan waktu sekitar 60 hari.

Petani-petani ini sepertinya posesif. Saya melihat setiap buah melon ini semuanya diikat oleh tali. Ternyata supaya buah-buahan ini tidak jatuh ke tanah. Posesif memang tanda sayang. berkat ke-posesif-an ini maka buah-buah yang ditanam tumbuh mulus dan bersih. Bahkan saat proses pemetikannya pun tidak bisa asal. Ini adalah komitmen dalam menjaga kualitas buahnya.

PROSES PASCA PANEN BUAH GOLDEN MELON

Pada musim panas justru kualitas buah Golden Melon sedang bagus-bagusnya. Dibanding dengan musim hujan yang lembab dan lebih banyak resiko untuk terkena penyakit tanamanan. Misalya daunnya yang keriting. Ini akan membuat buah yang dihasilkannya tidak akan terlalu bagus. Sedangkan kalau mau dijual dengan harga yang baik kan kualitasnya harus dijaga. Ngomong-ngomong soal kualitas, ini berarti bukan hanya mengenai rasa, tapi juga penampilan.

SUNPRIDE memiliki standar kualitas untuk buah-buahannya. Yang saya lihat saat mengikuti proses handling buah Golden Melon dari SUNPRIDE saat panen ini jadi lebih mengerti banget tentang bagaimana memilih buah, dan tentu saja buah yang berkualitas.

Berikut tahapan pasca panen Golden Melon di Kebun Sunpride:

Sortasi

Setelah dipetik, seluruh buah Golden Melon akan dipilah sesuai mutu dan ukuran yang ditetapkan. Sortasi adalah kegiatan hasil pertanian yang kurang baik dengan yang memiliki hasil yang baik. Kualitas kurang baik ini berkaitan dengan penampilan seperti cacat, luka, busuk, dan bentuk yang tidak normal.

Untuk menjadi buah-buahan dengn label SUNPRIDE berarti yang sudah lolos seleksi secara mutu dan kualitas. Jika ada buah-buahan yang memiliki hasil kurang baik maka akan disisihkan.

Buah-buahan yang tidak memenuhi standar mutu dan kualitas nilai jualnya akan lebih rendah. Ini juga yang menjadi pertimbangan mengapa petani Golden Melon ini membabat habis buah-buahan yang tumbuh tidak sesuai standar yang ditetapkan.

Grading

Setelah melalui tahap sortasi, semua buah yang sudah dipanen akan dilakukan penggolongan atau pengkelasan (grading). Grading adalah proses pemilihan berdasarkan standar permintaan konsumen atau standar nilai komersilnya.

SUNPRIDE sendiri memiliki standar mutu dan kualitas untuk buah-buahannya. Untuk bentuk dan penampilan luar, jika tidak sesuai standar yang ditetapkan maka tidak lolos untuk mendapatkan label SUNPRIDE. Begitupun untuk ukuran, sudah ada standar tertentu. Jadi kalau lebih kecil dari standar Golden Melon SUNPRIDE, maka buah ini tidak akan lolos seleksi.

Kulit yang kurang mulus atau bentuk yang tidak sesuai standar bukan berarti rasa di dalamnya berbeda. Jika kita membuka dalamnya mungkin akan merasakan kemanisan yang sama. Oleh karena itu, untuk buah-buahan yang tidak masuk ke seleksi buah SUNPRIDE akan masuk ke grade label di bawahnya: SUNFRESH.

SUNFRESH juga bukan berarti tidak ada standar tertentu. Jika standarnya lebih di bawah lagi, maka akan dijual yang tanpa label. Segmen pasar SUNPRIDE dan SUNFRESH adalah modern market. Non-label untuk yang generik.

Akan tetapi untuk tahun depan label SUNFRESH akan dihilangkan. Karena pertimbangan takut membingungkan konsumen. Jadi kedepannya hanya akan menjual buah-buahan yang memliki kualitas rasa dan bentuk yang terbaik dengan label SUNPRIDE.

Pembersihan

Setelah melalui tahap sortasi dan grading. Maka dilakukan pembersihan. Maka itu buah-buahan melon di sini tampak kuning megkilat. Saat kita belanja di supermarket, biasanya kita tergoda dengan buah-buahan yang bersih dan cantik.

Labelling

Buah-buahan yang sudah dibersihkan maka siap diberi label. Pelabelan sesuai dengan penentuan grade buahnya di tahap sebelumnya. SUNPRIDE sebagai buah dengan grade tertiggi, dan SUNFRESH di bawahnya. Untuk yang di bawah SUNFRESH maka tidak ada pemasangan label.

Packing

Ketika buah-buahan ini sudah melalui tahap sortasi, grading, pembersihan, pelabelan, maka siap dilakukan pengemasan (packing). Pengemasan ini dilakukan di atas timbangan agar jumlah buah yang dimasukan ke dalam dus sesuai dengan berat yang ditentukan.

Pengangkutan

Setelah dikemas ke dalam dus, maka buah-buahan ini siap diangkut ke pasaran.

Sebagai informasi tambahan, jika ingin menyicipi buah melon dengan kualitas terbaik sebaiknya tidak lebih dari 1 minggu setelah masa panen. Jika disimpan dalam ruangan dengan temperatur yang dingin maka bisa bertahan lebih lama lagi hingga 2  minggu.

MENGENAL GOLDEN MELON

Tidak semua pecinta buah sudah menyicipi Golden Melon. Varian melon ini memang tidak sebanyak Rock Melon yang awur-awuran di pasaran. Berdasarkan kekepoan saya, maka saya buka-buka supride.co.id untuk lebih mengenal buah ini.

Golden Melon ternyata sudah banyak diminati oleh banyak orang di dunia. Tidak hanya rasanya saja yang istimewa, Golden Melon juga memiliki banyak manfaat kesehatan, diantaranya kandungan vitamin C yang tinggi, ampuh dalam mengobati sariawan, menghaluskan kulit, meningkatkan imunitas tubuh, antioksidan dan penangkal dari serangan radikal bebas yang dapat menyebabkan kanker dan penyakit jantung.

Bikin ngiler, kan!

Golden Melon merupakan salah satu produk buah lokal hasil dari petani lokal di Jawa Barat. Buah lokal juga ternyata bisa bersaing dengan buah import jika ditangani dengan baik. Dengan mengonsumsi buah lokal, selain menambah nutrisi yang baik untuk tubuh juga dapat memajukan industri pertanian di Indonesia. Masalah kualitas, saya sudah melihat sendiri bagaimana SUNPRIDE handling buah-buahannya.

Dan masalah rasa…

Sejujurnya sampai sekarang saya juga masih terngiang kemanisan buah ini. Untung kemarin dapet oleh-oleh buahnya yang langsung dipetik dari kebun. Gak sabar buat nyicip lagi. Slurrpp!

Jadi teman-temanku yang suka menjaga kesehatan, jangan lupa dengan makin rajin makan buahnya. Saya ngupas buah dulu, ya!

Processed with VSCO with  preset

Target Finish Cepat di MILO 10K 2016 Karena Anak

FB_IMG_1469429781416-02

Sebenarnya hari ini niatnya mau nulis waktu minggu kemarin ikut workshop dan yoga festival di Bali. Tetapi gak sabar mau cerita pengalaman di dua race MILO kemarin: MILO Jakarta International 10K dan MILO Champ Squad 1,6K. Ibaratnya kue bolu yang baru keluar dari oven, mumpung masih panas-panasnya. Pagi ini akhirnya berhasil gagal mendapatkan medali. Tapi itu bukan yang utama, karena untuk pemula rasanya terlalu jauh. Catatan waktu saya belum kejar. Karena dari 15000 peserta, medali yang disediakan hanya 2000 saja. Sedangkan saya ini ya apalah. Anak baru sebulan lahir yang masih norak-noraknya bisa gerakin kaki.

Saya sendiri awalnya tidak tahu kalau di dalam satu hari ini ada dua event MILO yang berbeda. Ketika ditawari untuk ikut, saya sih sangat mau. Ternyata ajakan ini untuk MILO Champ Squad, yaitu family run. Bedanya dua jam. Kalau yang 10K itu jam 6 pagi, sementara yang kedua adalah jam 8 pagi.

Ini jadi tantangan sendiri, supaya larinya gak lambat-lambat banget biar bisa ikut di race yang kedua. Minimal saya harus di bawah 1.30 menit untuk 10K. Bisa gak ya?

Pukul 4 pagi saya langsung bangun dan segera bersiap untuk ke venue. Pas sesi bangunin Farrel adalah saat yang tersulit karena ya masih pagi banget juga. Jam 5 kami sudah sampai di pasar festival. Anaknya langsung menunjuk McD. Dipikir-pikir kayanya memang enak dia sarapan dulu. Pas pesan makan saya memutuskan untuk “drop” Farrel di sana dulu. Setidaknya ini tempat yang nyaman dan aman untuk dia menunggu lama.

DSC_0006
Mengamankan Farrel di McD biar tenang lari

Dia kan ikut larinya yang pukul 8. Anaknya pun setuju. Tentunya saya bekali dia dengan uang saku kalau dia mau pesan makan lagi, tablet untuk main game, dan smartphone supaya saya bisa menghubungi dia dan sebaliknya.

Setelah merasa anak aman, saya langsung mencari booth Sunpride karena racepack ada di sana. Kebetulan bisa ikut MILO 10K karena dibantu tim dari Sunpride (Makasih ya!). Setelah dapat BIB saya bertemu dengan teman-teman  yang biasa latihan bareng di GBK: Run For Indonesia (RFI).

IMG-20160724-WA0018
Bersama kawan lari RFI yang sudah semangat walaupun masih gelap

Kami berkumpul bersama di garis start dan menyempatkan foto-foto. Biarpun nantinya akan berpencar tetapi setidaknya bisa saling menyemangati.

Bersama ribuan kepala lainnya di garis start
Bersama ribuan kepala lainnya di garis start

Karena ini kan bukan acara latihan bareng, ada target yang mesti dicapat. Dan target saya adalah…

Jangan sampai anak nunggu lama.

Ternyata agak susah ya. Kemauan dan kemampuan berlawanan. Di kilometer pertama sih masih semangat banget. Hingga pertengahan pun kaki masih sanggup berlari. Kemudian mulai lemah di pertengahan. Setiap dalam jarak tertentu saya selalu melihat angka pada jam tangan. Saya kan harus buru-buru finish. Maunya gitu.

Awal-awal lumayan memuaskan karena pada 30 menit pertama sudah dalam pertengahan. Selanjutnya semakin lambat dan mulai banyak jalan. Tapi tiap lihat jam jadi mulai pengen lari lagi.

Di lari ini saya baru tahu kekuatan teman itu luar biasa. Ada kekuatan sendiri saat ada teman dari komunitas atau yang memakai jersey sama dari Ayo Lari. “Mbak Fitri.. ayo semangat!”. Duh itu seperti oasis dalam padang pasir. Atau teman-teman RFI yang mengenali dijalan kemudian menyapa. Tapi kembali lagi ke kemampuan. Paha semakin berat untuk diangkat. Terutama di DUA KILOMETER TERAKHIR.

Saya teringat ada jadwal brief pukul 7.30. Dan yang penting lagi…

Anak saya menunggu.

Setelah perjuangan 10K berlari akhirnya finish!

Finally!
Finally!

Langsung semangat meraih pisang dari Sunpride karena belum makan dari kemarin. Kemudian cek hape ternyata…

_20160724_094821
Pesan yang bikin sedih dan baru dibaca setelah lari

Duh, aku mulai panik dan merasa bersalah. Harusnya aku lari lebih cepat lagi apapun yang terjadi. Ya, namanya juga kemauan, tidak terbatas. Beda dengan kemampuan. Mencoba telepon tetapi susah sekali karena berebut signal dengan yang lain. Belum lagi karena jalan ditutup untuk sterilisasi area lari, dari Bakri Tower ke Pasar festival harus muter dulu melewati Gor. Jauh! 🙁

Dengan paha yang masih terasa kemeng-kemeng, akhirnya sampai McD dan bisa ketemu anak lagi. Rasanya pengen aku peluk. Ini ya rasanya jadi seorang ibu. Aku kebayang muka dia yang bosan dan mungkin bingung mau apa. Kita saja pasti gak suka menunggu, kan?

Tapi sesi romantis harus ditunda karena belum ambil racepack MILO Champ Squad yang diambil di VIP Tent. Dan peserta yang lainnya sudah bersiap untuk start. Wah, tertinggal nih!

Setelah buru-buru ganti baju dan pasang BIB, akhirnya kami pun ready untuk MILO Champ Squad. Walaupun sebenarnya ketinggalan karena yang peserta yang lain sudah mulai berlari. Farrel dengan semangat berlari dari garis start meski hanya 100m pertama. Selanjutnya mulai tergopoh-gopoh. Kemudian mengaku capek. Malahan minta saya gendong dia. Hadeuh..

Saya mendadak jadi pacer untuk anak sendiri. Biar dia lebih semangat berlari hingga garis finish. saya berlari sambil menghitung untuk memandu Farrel. Ilmu ini saya dapatkan waktu latihan berlari bersama Selabang Kelabang bersama Run For Indonesia (RFI). Lumaya berhasil sih. Setidaknya saya yang tadi merasa tidak berdaya di 10K, kini merasa gagah di 1.6K.

Run Farrel Run!
Run Farrel Run!

Dan anak ini memang juara gayanya. Saat lari menyiramkan air mineral kemasan ke kepalanya. Memang pelari gitu, ya?

Tapi lari kedua saya lebih santai karena tujuannya memang mau main bareng dengan anak. Sekaligus mau liat hasil aktivitas dan kalori yang terbatas hari ini via band MILO Champsquad. Jadi band ini bisa tracking aktivitas dan jumlah kalori yang dibakar, serta perbandingannya dengan jumlah kalori yang dimakan. Lumayan oke sih.

MILO Champsquad band and apps
MILO Champsquad band and apps

Balik lagi ke lari-larian ini. Akhirnya saya bisa menyelesaikan race kedua bersama Farrrel. Ini ya yang rasanya ikut event lari. Melihat wajah-wajah teman saya yang biasa latihan bareng memegang medali. Jadi makin semangat ikutan lagi. Tapi target saya untuk finish cepat memang bukan medali, tapi memang karena anak. Lari kedua sama Farrel pun terasa menyenangkan biarpun sangat santai. Karena sudah bersama anak.

We are finisher!
We are finisher!

Dalam tulisan ini saya juga mau mengucapkan selamat pada teman-teman yang berhasil mendapat medali MILO 10K. Kalian sumber motivasiku…

IMG-20160724-WA0006
Kawan Lari RFI ini memang selalu kompak. Yang dapat medali: Selamat ya!
Processed with VSCO with  preset

#FITnFasting: Sehat Saat Puasa dengan Buah-Buahan

Puasa hari ke 28.

Dua hari lagi lebaran. Senangnya puasa tahun ini sangat lancar. Malahan saya membuat program #FITnFasting Challenges untuk diri sendiri (yang mungkin aja bisa menginspirasi teman-teman). Program ini saya buat supaya tetap FIT saat puasa dengan menjaga pola makan dan olahraga. Selama ini puasa menjadi alasan untuk malas-malasan. Olahraga biasanya absen, dengan alasan lagi puasa.

Segar bersama aneka Sunpride
Segar bersama aneka buah  saat #BukberFruitaholic

Cara untuk menjadi sehat itu bisa juga dibuat dengan fun. Karena termasuk pencinta buah-buahan maka saya memanfaatkan buah-buahan untuk bisa menjalankan #FITnFasting  ini. Pokonya JANGAN SAMPAI ABSEN MEMAKAN BUAH! Sehat bersama buah itu menyenangkan karena mudah dicari, rasanya enak, dan manfaatnya banyak. Untuk buah-buahan tentunya dipilih yang memiliki kualitas baik, karena buah pasti Sunpride.

Banyak buah-buahan yang beredar di pasaran tapi kita tidak tahu quality control dalam penanganan buah-buah tersebut hingga kita makan. Saya mendapat insight saat ikut buka bersama bersama para fruitaholic yang diadakan Sunpride Indonesia, jadi tahu kenapa memilih buah itu jangan sembarangan. Lumayan terkesima saat tau cara  Sunpride untuk buah-buahan ini. Dari mulai masih di pohon pun buah ini sudah dijaga dengan ditutupi, sehingga kesegarannya terjaga dan terlindungi dari hama. Setelah panen pun, buah ini sama sekali tidak tersentuh tanah. Langsung digendong ke dalam tempat penyimpanan. Pantes ya buahnya sangat bersih. Apalagi untuk puasa pastinya harus memilih sumber makanan yang baik, kan?

Manfaat Buah-Buahan Agar Puasa Tetap Fit

1. Tidak mudah merasa lapar dan haus

Spesialis Ahli Gizi Dr Pauline Endang saat acara buka bersama para fruitaholic mengatakan buah menjelang imsak saat sahur dapat mempertahankan tubuh untuk tidak mudah lemas dan lapar hingga jam buka puasa.

Apel Pacific Rose Sunoride yang manis untuk sahur
Apel Pacific Rose Sunpride yang manis untuk sahur

Saya selalu menutup makanan sahur dengan kudapan apel pacific rose yang segar. Saya mengidolakan ini untuk apel karena renyah, juicy, dan manis. Pas untuk dimakan saat sahur. Selama ini apel banyak dijadikan pilihan untuk yang sedang diet karena kadar serat yang tingginya membuat perut terasa kenyang. Pas banget untuk yang sedang menjalankan ibadah puasa.

Kadar glukosa dalam apel membantu keinginan makan makanan berkalori tinggi dapat diminimalisir. Jadi walaupun sedang puasa, kita tidak mudah merasa lapar. Saat lambung mendapat glukosa, lambung tidak memerintahkan kepada otak untuk mencari makanan. Konsumsi yang baik saat puasa pas menjelang imsak. Jadi sahur dengan memakan buah ini membuat puasa saya tahan sampai jam berbuka. Apalagi kandungan air dalam buah aper membuat tenggorokan segar dan tidak kering, jadi tidak mudah merasa haus.

2. Tidak mengalami masalah pencernaan

Beberapa teman mengaku mengalami sembelit saat puasa. Mungkin karena pola dan jam makan berubah sehingga tubuh belum beradaptasi dan menjadi susah konstipasi. Padahal masalah perut ini akan membuat puasa tidak nyaman. Tetapi yang saya alami justru saat puasa ini seperti sedang detoks. Jam “ke toilet” teratur dan lancar. Karena sahur selalu mengonsumsi apel, jadi pencernaan pun nyaman. Apel membantu kerja usus halus yang berfungsi menguraikan makanan dan menyerap nutrisinya.

Pisang Cavendish Sunpride yang sudah sangat matang untuk sahur
Pisang Cavendish Sunpride yang  matang untuk sahur

Selain apel, saya memang mengkonsumsi pisang cavendish Sunpride yang rasanya creamy dan manis.  Saya suka yang agak kecoklatan karena lebih manis, pas untuk sahur yang biasanya malas-malasan makan. Pisang ukuran sedang mengandung sekitar 3 gram serat. Serat ini membantu proses pencernaan.

Untuk buka puasa saya memilih jambu biji putih. Karena sering buka di jalan (maklum, jalanan macet) maka saya selalu menyimpan di wadah makan. Buah ini juga favorit karena rasanya manis. Kandungan mineral dan seratnya dapat melindungi selaput membran mukosa usus.

3. Tidak merasa lemas

Puasa biasanya malas beraktivitas. Tetapi saya masih beraktivitas fisik, seperti yoga dan lari. Bahkan beberapa kali saya memilih berjalan kaki saat jalanan sangat macet. Jangan lupa pisang merupakan sumber potassium, yang menjaga menstabilkan tekanan darah dan fungsi dari jantung. Buah pisang ini juga dapat membantu gula darah tetap stabil. Maka itu walaupun puasa tetapi gak mager alisan malas gerak.

Ngabuburit sambil latihan yoga
Ngabuburit sambil latihan yoga

4. Tidak mudah sakit

Perubahan cuaca dan perubahan jam makan bisa membuat tubuh mudah sakit. Beberapa teman banyak yang terkena flu dan batuk. Alhamdulillah walaupun setiap hari bulak balik Bekasi-Jakarta untuk pergi mengajar atau latihan yoga tetapi masih dijauhkan dari penyakit. Bahkan saya menyetir sendiri kemana-mana. Yang paling penting adalah meningkatkan imunitas tubuh.

Aneka Buah Sunpride yang segar membantu menjaga daya tahan tubuh
Aneka buah yang segar membantu menjaga daya tahan tubuh

Dengan mengonsumsi buah-buahan harusnya tubuh lebih terjaga. Apalagi karena selalu makan jambu biji jadi selaian pencernaan lancar, kesehatan pun terjaga.

Guava Crystal Sunpride yang renyah dan manis
Guava Crystal Sunpride yang renyah dan manis untuk buka puasa

Kandungan mineral dan vitaminnya sangat baik untuk menjaga tubuh melawan virus penyakit. Sajian jambu biji biasanya saya potong-potong berbentuk bulan sabit dan disimpan dalam wadah. Jadi saat jam berbuka bisa langsung dimakan di tempat manapun, bahkan dalam perjalanan.

5. Bisa tetap berolahraga saat puasa

Kata siapa puasa harus absen berolahraga? Justru dengan olahraga badan kita tetap fit. Urusan turunnya berat badan itu bonus, yang penting sehat. Olahraga juga membuat wajah kita tetap terlihat fresh meskipun puasa.

Pisang merupakan buah yang komplit karena selain rasanya enak tapi juga perpaduan unik dari vitamin, mineral, dan karbohidrat glikemik rendah dapat meningkatkan endurance. Buah pisang bisa menjadi sumber energi untuk tubuh karena kandungan karbohirat dan sumber gula alami yang dapat membantu pembakaran otot.

Saya memakan pisang cavendish Sunpride saat sahur, akan tetapi jika setelah berbuka masih harus melakukan aktivitas fisik yang banyak seperti harus berlari jarak jauh maka saya juga selalu menyantap ini saat buka puasa. Apalagi kan ada kemasan yang satuan, yang pisangnya dibungkus plastik. Jika ingin olahraga kan perut tidak nyaman jika terisi penuh, maka dengan memakan pisang maka tubuh sudah mendapat asupan energi tanpa harus terasa ‘begah’.

Berlari 10km setelah berbuka puasa
Berhasil berlarii 10 km setelah berbuka puasa dengan lancar

Buah-buahan segar memberi efek yang sangat nyaman ketika puasa. Alhamdulillah tetap bisa yoga, lari, martial arts, dan juga masih bisa nyetir sendiri kemana-mana. Jika saat puasa saja manfaatnya sudah terasa apalagi jika pola ini dilakukan di hari-hari biasa, kan?

Ada masukan buah apalagi yang bermanfaat saat puasa? Share di komen ya!