Menjajal Triathlon di Belitung

Bahu sudah semakin kepayahan, namun ternyata belum sampai tepi pantai juga. Sisa tenaga untuk mengayuh sudah tidak banyak lagi. Ku coba melirik jam garmin di lengan kiri, ternyata jaraknya sudah jauh melebihi jarak yang ada pada brosur.

Belitung diambil dari nama sejenis siput laut. Dan cara berenangku di Belitung sama seperti nama tempatnya.

Karena berenang dengan gaya bebas, bahu dan lenganku terus mengayuh. Semakin lama semakin lemah. Kehabisan tenaga.

Ingatanku terlempar ke tiga minggu sebelumnya.

Pada pertengahan Juni, pertama kali menyentuh kolam renang lagi khusus persiapan untuk race triathlon di Belitung. Hanya jeda 3 minggu lagi. Tri-Factor Belitung berlangsung pada tanggal 7 Juli 2019.

Targetku bukan yang mau podium, yang selalu terdepan dari awal hingga akhir. Hanya ingin lebih menyatu dan terbiasa dengan air. Katanya kan kalau lebih terbiasa jadi lebih tenang.

Lelah juga menghadapi drama nangis dan panik menghadapi lautan. Jadi ku usahakan bertemu dengan air setiap hari. Walau kadang dua hari sekali.

Mager banget juga pernah. Apalagi mesti lari tiap hari juga (biarpun hanya easy jogs aja).

Tantangan terberat memang dari diri sendiri. Kekuatan terbesar juga dari diri sendiri. Karena kan ikut race-nya juga gak ada yang maksa. Semua kemauan sendiri.

Sadar diri.

Swim leg oh swim leg…

Biarpun pada jarak sprint distance jarak renangnya hanya 750m, namun berenang di air laut memang tidak ada jarak yang pasti. Masalahnya, jarak yang sudah ku tempuh ini mencapai 1000m, yang semestinya sudah tamat.

“Pantas saja lelah. Latihannya aja cuma sampai 1000 meter, lha ini udah segini!”

Ngomel sendiri.

Baru selesai berenang dan masih syok

Jadi kan aku latihan renang untuk race ini memang 1000m, dan dilakukan hampir setiap hari. Buat membiasakan badan.

Dan kalau sudah cape banget berarti sudah melewati limit kemampuan. Dan ternyata memang jarak yang ditempuh saat itu mencapai lebih dari 1000m.

Padahal aku geng yang start santai di belakang. Kalau bisa sih sambil ngopi-ngopi.

Tapi ya kalau cape mah, tetep aja. Latihan gak pernah bohong.

Triathlon sendiri terdiri dari tiga sesi: Swim Leg, Bike Leg, dan Run leg. Dari ketiganya itu yang paling sulit buatku adalah yang pertama. Selain memang secara teknis, renangku ini kurang.

Ditambah lagi aku penakut banget. Takut berenang di laut. Makanya foto-foto pantaiku paling di tepi pantai sambal main-main pasir. Atau sekadar duduk menikmati air kelapa muda.

Karena triathlon ini, semua kebiasaan ini berubah.

Sekarang sudah punya foto-foto bagus bermain air di dalam air laut. Ehe.

Pesona Laut Belitung

Dari beberapa race triathlon yang pernah aku ikuti, air laut di Belitung menjadi favorit. Lautnya tenang dan jernih. Di sekitar jam 8-9 pagi, airnya lebih surut. Iya, aku suka air laut yang dangkal.

Untuk aku yang penakut ini, masih bisa berenang di pantai Tanjung Tinggi bolak balik hingga 200m dari lepas pantai itu menyenangkan. Dasar laut masih terlihat. Lumayan bisa mengurangi sedikit rasa takut.

Kalau mautnya cantik begini sih gimana mau nolaknya, ya kan?

Sudah banyak hotel di sekitar lokasi pantai yang buatku cukup menyenangkan.

Untuk Trifactor Belitung, dari hotel ke venue dilalui dengan bersepeda. Karena kan memang mesti bawa sepeda juga. Jaraknya sekitar  7 kilometer, namun memang terasa lumayan jauh. Mungkin disebabkan oleh pemandangan di kanan kiri jalan yang monoton. Selain itu jalurnya pun rolling (tidak datar).

Hotel yang menyenangkan itu seperti apa, sih?

Hotel yang bagus biasanya punya kolam renang yang bagus. Jadi kalau lagi cari-cari hotel yang aku liat adalah: kondisi kamar tidur, kamar mandi, dan kolam renang.

Ya ini pendapat pribadi sih. Karena memang aku agak picky untuk urusan penginapan.

Apalagi kalau race triathlon kan harus bawa-bawa sepeda. Jadi ukuran kamar penting banget. Minimal muat untuk bongkar pasang sepeda. Peralatan yang dibawa juga lumayan banyak.

Dan di hotel yang saya tempati, sudah bisa menikmati keindahan laut Belitung hanya dari jendela kamar. Tiap kamar memiliki balkon untuk bersantai dan pemandangannya langsung ke kolam renang dan laut. Kenikmatan surgawi.

TRIATLON: BERAT TAPI NAGIH

Akhirnya saya bisa menempuh sesi Swim Leg dengan selamat. Biarpun waktunya masih di belakang.

Pas selesai berenang, saya lihat ke belakang…

Loh, kok tinggal dikit!

Padahal sudah biasa. Dari race sebelumnya, aku sering jadi nyaris yang terbelakang untuk sesi berenangnya ini.

Tapi tetep batu.

Tetep gak kapok.

Tetep daftar lagi.

Sambil mengatur napas, ku mulai lari-lari kecil dan sesekali jalan mencapai area transisi. Untuk memangkas waktu, jadi melepas swim cap dan kacamata renang pun pas lagi lari-lari kecil ini.

Jujur nih, aku udah CAPE BANGET!

Bonus jarak saat berenang bikin tenagaku terkuras.

Bahu terasa mau lepas. Napas juga sudah berantakan.

Sisa energi sepertinya tinggal 30 persen.

Akhirnya sampai juga di area transisi…

Ku raih helm, kacamata, dan bib number untuk dilekatkan ke tubuh. Kalau bib namber kan sudah terpasang di race-belt, jadi tinggal dipasang saja di pinggang.

Ketiga ini menjadi prioritas utama. Artinya yang paling penting, selain sepedanya ya.

Oiya, tak lupa ku seka-seka dulu sisa air laut dan pasir dengan handuk kecil. Walaupun dengan panasnya Belitung di pagi harti, kayanya akan kering sendiri sih.

Begini loh penampakkan area transisi. Ini waktu siap-siap sebelum ke area start.

Setelah ketiganya terpakai, lalu kupakai sepatu cleat.

Semua dilakukan secepat kilat karena waktu terus berjalan. Minum dan makan nanti saja dilakukan saat di atas sepeda.

Perjalanan berlajut…

Setelah semua sudah terpasang, ku raih sepeda dari bike rack dan berlari menuju area lepas landas sepeda (Mount/Dismount).

Setelah sepeda sudah bisa dinaiki, ku mulai  mengayuh sepeda yang balap-balapan dengan napas sendiri.

Matahari makin nyala aja, gengs!

Kayuhanku pun tak secepat seperti biasanya. Apakah tenagaku sudah sebegitu habisnya kah?

Tak lama dari lepas landas, akhirnya bertemu dengan peserta lain. Senang rasanya bertemu dengan teman sependeritaan. Apalagi kan aku selesai berenangnya bisa dibilang bontot ya.

Ku pandangi kayuhan kakinya yang tampak begitu berat, sama sepertiku. Yes, aku tak sendiri!

Ternyata medannya memang sedang menanjak halus. Rolling track.

Oke, saatnya isi bensin!

Bukan untuk sepeda, tapi buat badan. Ku raih botol air minum atau bidon yang sudah terselip di frame sepeda. Setiap tetesnya sangat berarti. Tingkatan semburan pancaran matahari sepertinya naik satu level. Dari yang panas, jadi panas banget.

Pukul 8 hingga 10 pagi, cuaca di Belitung saat itu memang sedang lucu-lucunya.

Sadar diri kalau tubuh tak akan cukup hanya diisi air, akupun meraih energi gel yang sudah kuselipkan di saku belakang trisuit dari sebelum race dimulai. Jadi, energi gel ini sudah bersamaku dari sesi berenang di laut tadi.

Saat mencoba merobek kemasannya di bagian leher, ternyata robekannya melenceng. Bungkus gel tidak mau terbuka. Akhirnya kugigit sajalah.

Ternyata isinya langsung menyembur ke area pipi dan lengan kiri. Ku coba menyekanya, namun sia-sia. Seperti lem, gel begitu pekat dan menempel pada kulit saat mengering.

Ya sudah. Ku kembali bersepeda. Yang penting bensin sudah terisi.

Lagipula muka sudah gak karuan juga. Antara keringat, napas, ultra violet, dan asa-dan-putus asa sudah melebur di wajah.

Senjataku hanya tetap tersenyum saat melintas di depan fotografer yang mejeng. Aku mesti pura-pura strong! Kesedihan biarlah kita sendiri yang tau!

Dan badai pasti berlalu, tapi bisa datang lagi!

Siksaan sepeda akhirnya berlalu. Lega rasanya sudah melewati tahap ini. Biarpun napas tampak sudah putus asa. Tapi akhirnya bisa sampai tahap run leg!

Run leg adalah sesi yang biasanya menjadi senjata pamungkasku. Dari ketiganya, sepertinya latihanku lumayan cukup untuk berlari 5K.

Biasanya kan balas dendam tuh di sini. Biarin deh bisa ketinggalan jauh di renang, tapi jangan sampai ketinggalan jauh di belakang saat lari.

Namun…

memang kita menjadi manusia tidak boleh sombong.

Saat semestinya aku bisa berfoya-foya di sesi ini, namun nyatanya semua itu tidak pernah terjadi. Aku capeeeee!

Panas terik dan kondisi jalan yang mesti menanjak beberapa kali bukan yang aku idam-idamkan!

Setelah kehabisan banyak tenaga saat berenang, ku pun mesti irit tenaga saat sesi sepeda. Medan yang naik turun, membuat pahaku bekerja ekstra. Apalagi latihanku lebih banyak di area komplek yang medannya cenderung datar.

Minimnya melatih tubuh untuk kedua sesi ini membuat tubuhku begitu kewalahan.

Kalau begini, neduhnya di mana?

Triathlon itu terdiri dari tiga olahraga dan latihannya juga mesti untuk tiga olahraga ini. Jangan mengandalkan hanya satu saja. Karena apalah gunanya kita latihan mati-matian untuk sesi run leg, kalau ternyata saat sampai di sesi ini sudah kehabisan tenaga.

Rute run leg di Trifactor Belitung juga bisa dibilang menantang. Bayangkan saja mesti panas-panasan berlati di jalur trek golf!

Gak ada pepohonan atau bangunan buat sedikit ngumpet dari sinar matahari yang menelanjangi sekujur badan. SEKUJUR BADAN SAMPAI DOSA-DOSANYA!

Jalur sempit dan kondisi rolling. Saat badan sudah letih, mesti lari menanjak bukan kondisi yang menyenangkan. Biarpun sambil membayangkan es campur, tetep gak ngaruh.

Katanya sih cuaca saat itu sekitar 35-37 derajat.

Akhirnya di sesi ini banyak kulalui dengan berjalan. Sempet papasan dengan teman-teman lain yang sudah lebih dulu start lari. Aku rapopo.

Kira-kira 500m menjelang finish, ku mau sedikit menancapkan gas. Yang semestinya sudah dilakukan dari kilometer sebelumnya namun gentar.

Akhirnya sukses selesai 5K saat di sesi ini dengan waktu 35 menit. Sepertinya menjadi waktu terburuk. Haha..

Tapi yang namanya finish itu tetap menyenangkan. Semakin berat perjalanan, semakin puas saat mencapai garis finish.

Lumayan lah bisa masuk 5 besar kategori age group (30-39). Padahal sudah ku putus ada bisa ada di peringkat itu. Sadar diri sudah ketinggalan jauh pas berenang dan pas sepeda juga sulit buat mengejar ketinggalan.

Finish cantik dengan yang ganteng. Di sebelah aku ini Nikko, Captain of Philippine Triathlon Team. Dia menjadi penamat pertama kategori Standard Distance (Olympic Distance).

Kalau ditanya “Apakah tahun depan mau ikut lagi?”, jawabnya…

Hmm..

Kayanya mau ikut lagi.

Siapapun yang menjadi penyelenggaranya nanti, semoga bisa melaksanakannya lebih baik lagi dari tahun ini. Yang kurang-kurangnya diperbaiki, dan yang sudah baik dipertahankan.

Belitung benar-benar memiliki kondisi alam yang cantik. Biarpun race kemarin ditempuh dengan lumayan berat, tapi banyak dihibur juga dengan pemandangan yang memanjakan mata.

Dua spot yang paling aku suka adalah di pantainya (tentu saja karena air lautnya yang tennag dan bersih) dan danau di tengan padang golf.

Sampai bertemu lagi, Belitung!

Bermain Peran di Trick Art Gallery 3D

Hari minggu, yang juga merupakan hari terakhir dari rangkaian Brikpiknik sesi Bali. Pada saat itu mata masih terasa mengantuk dan perut tidak terlalu nyaman. Saat sampai di lokasi Trick Art Gallery 3D saya masih kurang bersemangat. Ketika turun dari bus, saya masih bergantung pada kacamata hitam untuk menutupi mata yang masih pantang terkena sinar matahari. Masih ngantuk berat!

Sampai ke dalam ruangan gallery, belum ada hal yang aneh. Dalam pandangan saya hanya jejeran lukisan di dinding dengan berbagai bentuk Objek. Impresi saya masih di level “oh”. Tapi saya melihat teman-teman semua bersemangat untuk bergantian mengambil foto. Rasa penasaran pun perlahan muncul. Akhirnya mencoba mengintip hasil fotonya dan KOK BAGUS!

Karena rasa kantuk mulai hilang dan perut yang mual sedikit membaik, saya langsung ‘ngintil’ para fotografer peserta brikpiknik. Serunya di brikpiknik adalah pesertanya banyak fotografer profesional yang dengan rela untuk dimintai foto. Trick Art 3D adalah sebuah trik lukisan tentang suatu objek yang menghasilkan ilusi 3 dimensi yang menakjubkan ketika sudah terekam dalam sebuah kamera. Kita juga bisa menyatu dengan objek dalam lukisan menjadi suatu cerita dengan ekspresi, gerakan tubuh, dan posisi yang tepat. Untuk yang memoto pun, posisi pengambilan gambar harus tepat agar ilusi yang dihasilkan bisa didapat.

Dengan bantuan fotografer handal Goenrock dan Jhones Gozali saya pun bermain peran di dalam galeri.

Putri Wanita Biasa yang Kesepian

Pada suatu hari…

Ada seorang wanita biasa yang mencari kebahagiaan. Dia merasa kebahagiaan bisa diraih dengan uang. Wanita tersebut  mencoba untuk mencari rezeki yang halal, yaitu…

mencari harta karun. Tapi gagal!

Bukannya ketemu harta karun, malah jembatan rusak. Huh!

Karena harta karun yang dicari tidak ditemukan, akhirnya dia mencari peruntungan lain: Jadi tukang cukur istana!

Setiap hari yang didengar obolan politik, bukanya skandal seks para pejabat, akhirnya si wanita itu pun mulai bosan. Padahal kalau dia dapat bocoran gosip kan bisa dijual ke media gosip. Gagal kaya!

IMG-20150920-WA0016[1]
Ngomongin politik mulu. Gue botakin aja deh!
Si wanita itu akhirnya merasa sepertinya uang memang bukan sumber kebahagiaan. Ya karena gak sukses juga sih. Dia jadinya lebih sering merenung. Setelah merenung tiga hari tiga malam dia pun inisiatif berdoa “Tuhan.. jikalau saya gak bisa kaya, tolong kasih jodoh aja. Saya Ikhlas!”. Sungguh inisiatif yang sangat telat. Kenapa harus nunggu tiga hari?

Setelah berdoa tiba-tiba ada secercah cahaya yang datang. Tiba-tiba tubuh wanita itu keluar sayap dan perlahan menuju ke angkasa dengan otomatis. Alhamdulillah bukan manual, karena si wanita biasa itu belum pernah terbang sebelumnya. Repot mindahin giginya. (krik!)

IMG-20150920-WA0018[1]
fly.. fly.. fly..
Setelah di angkasa dan melewati beberapa awan, sayapnya lenyap. Seperti cerita Cinderella yang kekuatan magisnya hanya sampai jam 12 malam. Dengan panik si wanita biasa itu teriak minta tolong. Kemudian ada Pegasus datang. Dengan kekuatan Pegasus yang putih dan gagah itu, si wanita biasa pun melayang.

“Apakah kamu jodoh saya?” , dan pegasus itu menjawab:

“Ya bukanlah, Bego!” dengan penuh emosi.

Kalau bukan jodoh, terus apa? TTM?

 

Pegasus perlahan menurunkan volume suaranya dan berbisik pada wanita biasa itu,  “Saya bukan jodoh kamu tapi bisa membantumu mendapat jodoh. Coba kamu pergi ke arah selatan dan mendekati gua di Hutan Amateus. Petunjuk jodohmu ada di sana.”

Mendengar perkataan tersebut si wanita biasa langsung sumringah. Esok harinya dia langsung pergi ke salon sebelum memasuki hutan belantara. Setelah sudah merasa cantik dan ciamik, maka wanita biasa tersebut dengan penuh percaya diri berjalan ke Hutan Amateus untuk mendekati gua yang dimaksud. Saat beberapa meter menuju gua, tiba-tiba ada seekor ular raksasa yang dengan tiba-tiba hadir di hadapan si wanita biasa. Wanita itu berputar arah dan berlari, sedangkan si ular malah semakin atraktif mengejar.

“PLIS LAH! KITA BUKAN JODOH! IKHLASIN AKU!” teriak si wanita itu kepada sang ular. 

KITA GAK JODOH!
KAMU BUKAN TIPE AKU!

Si wanita biasa itu pun akhirnya pasrah. Harus berlari keliling hutan melewati sungai dan rawa sungguh berat untuk wanita biasa yang jarang berolahraga. Wanita biasa itu menutup mata karena gak sanggup melihat dirinya digerayangi oleh ular yang perutnya gak sixpack. Saat mulut ular itu tepat di bibirnya, tiba-tiba tekstur bibir ular terasa berbeda. Lebih keras dan licin. Karena rasa penasaran lebih kuat daripada rasa takut, akhirnya dia nekat membuka mata. 

Loh, kok kamu jadi Ironman?
Loh, kok kamu jadi Ironman?

Ternyata si Ironman mengaku bahwa dia selama ini terkena kutukan mantan pacarnya. Kutukan itu terlepas saat ada wanita biasa yang menciumnya. Meski harus dipaksa. mereka pun akhirnya terbang bersama. Ternyata kalau siang sayap si wanita itu invisible.

Dan wanita itu pun akhirya menemukan kebahagiaannya. Tamat.

IMG-20150920-WA0019[1]

Tips Yoga saat Travelling

IMG_8464

Ada dua alasan orang untuk travelling: liburan atau kerja. Bisa juga karena keduamya. Apakah saat travelling harus berhenti latihan?

Saat akan berpergian yang terpikirkan oleh saya adalah “yoga gimana ya?”. Karena jika absen beberapa hari saja badan terasa kaku. Kemarin sedang menjalani kegiatan jalan-jalan produktif dengan tim #brikpiknik. Tetapi akhirnya saya berhasil menjalani paralel piknik Malang-Jogja-Bali dengan tidak meninggalkan yoga. Ternyata yoga saat traveling itu sangat menyenangkan.

Fisik dan mental yang sehat juga diperlukan saat travelling. Di musim panas ini banyak minum air putih adalah hal utama, jagan sampai tubuh dehidrasi. Jika menjalani dengan yoga tentunya fisik akan lebih terjaga. Yoga dapat membantu meredakan rasa lelah yang bisa terjadi pada saat memulai perjalanan. Selain itu yoga juga dapat menjaga meningkatkan metabolisme tubuh. Yoga membantu melancarkan sistem pencernaan dan sirkulasi darah sehingga ketika tubuh nyaman untuk melakukan berbagai aktivitas saat travelling.

Matras bukan alasan

Banyak penggiat yoga yang tetap membawa matras yoga ketika mereka berpergian. Sebagai penganut hemat tempat, saya akan berpikir 125487 kali jika harus membawa matras. Kita bisa memilih gerakkan yang disesuaikan dengan kondisi tempat. Jika sedang di kamar hotel bisa melakukan yoga di atas kasur atau memanfaatkan selimut sebagai alas. Lebih praktis, kan?

Baju yang “yoga-able”

Saya memilih pakaian yang nyaman. Untuk underwear saya memilih jenis sport. Selain lebih nyaman digunakan untuk melakukan gerakkan yoga, juga lebih menyerap keringat. Pas banget untuk menemani aktivitas yang memerlukan banyak gerak tubuh, seperti berjalan menuju kawah Bromo.

Untuk Outwear pilih bahan yang nyaman dan tidak membatasi dalam bergerak. Saya lebih memilih bawahan legging berbahan katun yang lentur. Selain menyerap keringat, juga nyaman diajak untuk melakukan gerakan apapun. Tetapi jeans juga bisa digunakan selama bahannya stretch.

Memanfaatkan internet

Pada perjalanan ke Bali kemarin beruntung sekali karena teman saya membawa pasangannya yang seorang instruktur yoga. Kami melakukan sesi yoga pagi di tepi kolam renang. Akan tetapi bagaimana jika tidak ada dia?

Saya terbiasa membuat sequence sendiri. Jika ada masalah yang dihadapi oleh tubuh, saya mencoba mengidentifikasikannya dan dibantu oleh google. Gerakan yoga sangat variatif dan kita harus bisa memilih yang saat ini sangat diperlukan oleh tubuh. Internet juga bisa membantu saya untuk mencari kelas yoga di daerah yang sedang saya singgahi.

Mencuri waktu kosong

Saat harus menunggu lama di boarding room, dapat dimanfaatkan dengan meregangkan sendi yang kaku. Apalagi jika kamu seorang backpacker, ada baiknya mengistirahatkan area bahu dan punggung dan melakukan beberapa gerakan peregangan. Bisa hanya dengan gerakkan paschimottanasana atau duduk dengan menekuk badan ke depan hingga mencium lutut. Kemudian melakukan shoulder rotation. Gerakan twist ke kanan dan kiri juga dapat membantu untuk meregangkan area sisi kanan dan kiri tubuh.

Yoga tidak hanya dapat dilakukan dalam kamar, tetapi bisa dilakukan saat menikmati alam yang indah. Gerakkan yoga dapat memancarkan keindahan diri kamu dari dalam. Jika kamu perhatikan, tiap sudut dari yoga pose  match dengan alam. Karena gerakkan yoga sendiri terinspirasi oleh alam semesta, baik itu hewan maupun tumbuhan.

Standing Pose untuk Yoga Outdoor

Saya tidak mungkin melakukan halasana di pasir Bromo atau Dhanurasana di atas tanah puncak Becici. Karena saya tidak mau disusahkan untuk membawa matras yoga. Saya memilih pose yang tidak membuat baju harus dipenuhi pasir atau belepotan dengan tanah liat. Standing Pose menjadi acuan untuk yoga saat travelling, seperti virabhdrasana (warrior pose), trikonasana (triangle pose), garudasana (eagle pose), vrksasaba (tree pose).

Yoga restoratif sebeum tidur

Terkadang saya sulit tidur di tempat asing, tetapi semenjak rutin yoga tidak memiliki masalah tidur. Waktu tidur adalah saat menginstirahatkan tubuh setelah lelah beraktivitas. Agar bangun tidur terasa nyaman, saya menggunakan waktu sebelum tidur untuk melakukan gerakan restoratif, seperti tidur dengan menempelkan lutut ke dada secara bergantian. Tidak lupa untuk meregangkan area tulang punggung dengan cow pose dan cat pose. Peregangan pada leher dan bahu juga penting. Jangan sampai ketika bangun tidur leher terasa kaku atau dikenal dengan istilah “salah tidur”. Saat travelling biasanya kaki pun terasa lelah, apalagi jika banyak aktivitas berjalan kaki. Istirahatkan kaki dengan mengangkatnya ke atas dengan menempel pada dinding. Ada satu pose yang selalu saya lakukan sebelum dan menjelang tidur: paschimottanasana.

Just Breathe!

Yang saya suka dari yoga adalah bernapas merupakan bagian dari yoga. Duduk padmasana (lotus pose) dan fokus pada pernapasan juga termasuk yoga. Dengan memejamkan mata dan fokus pada napas yang dihirup, ditahan, dan dihembuskan dapat membantu pikiran untuk lebih relaks. Tidak lupa untuk mengucapkan terima kasih kepada diri sendiri setelah latihan.

 

Serba Terpaksa di #Brikpiknik ke Bali

Perjalanan bersama #brikpiknik tidak terasa sudah satu bulan lebih, dimulai dari Malang-Bromo, Jogja, dan yang terakhir adalah Bali. Pulau Bali sebagai sesi terakhir dari tiga sesi kelas #brikpiknik melengkapi rangkaian #brikpiknik sebelumnya. Setelah puas menikmati sunrise di Gunung Bromo, berenang di sungai kali Oyo di hari yang cerah, hingga pada akhirnya TERPAKSA harus menikmati keindahan sunset di Pantai Balangan.

Terpaksa menjadi peserta

IMG_9362

Di dua kelas #brikpiknik sebelumnya saya dikenal sebagai “Minah”. Mimin #brikpiknik perempuan yang cerewet dan semena-mena kepada para peserta. Disaat yang lain mengerjakan tugas yang diberi deadline singkat, saya bisa memanfaatkannya dengan tidur. Sungguh (terlihat) nikmat menjadi mimin. Sebagian tugas mimin bisa dibaca tulisan saya sebelumnya di sini.

Pada kamis sore di sesi wawancanda terakhir, ada satu nama mysterious guest yang belum juga dibuka oleh pak Kepsek #brikpiknik, yaitu Om Ded. Saya bingung kenapa peserta terakhir ini harus dirahasiakan? Sempat terlintas bahwa Pak Kepsek belum dapat peserta. Sampai akhirnya beberapa notif twitter masuk. Loh, kenapa saya disebut-sebut?

Siapa sangka kalau saya sendiri yang menjadi peserta terakhir di #brikpiknik kelas C. Loh, kok bisa mimin jadi peserta?

Walaupun sempat bingung di awal tapi saya menyambut dengan suka cita. Kapan lagi mendapat kesempatan untuk merasakan kegiatan peserta #brikpiknik yang menghebohkan semua lini sosial media dengan konten-konten kreatifnya. Saya pun TERPAKSA untuk tidak menolak.

Terpaksa mendapat partner ‘gokil’

Riyanni Djangkaru, sang petualang yang dengan gagah berani menerjang hutan dan lautan kini ada di grup saya. Anggota Group lainnya juga gak kalah random, seperti Fahrizal Tawakal, Jhines Gozali, dan Acel Gunadirdja. Group ini pun diramalkan akan mendapat juara satu dalah hal: mendapat hape politron 4G.

Seperti nama grup kami yaitu #Rela, kami berkomitmen untuk TERPAKSA relaks.

“Mumpung Bali, Bro!”

IMG_9454

IMG_9451

Terpaksa menikmati keberagaman pantai di Bali

Bayangkan, di saat orang-orang aktif pasang status “rindu pantai”, saya dan para peserta lainnya malah TERPAKSA harus menikmati keindahan empat pantai di Bali! Dimulai dari Pantai Pandawa. Kira-kira enaknya ngapain kalau dikasih pantai senyaman ini?

IMG-20150922-WA0014[1]

Tidak hanya itu, saya dan lainnya pun TERPAKSA harus merasakan keindahan sunset di pantai Balangan. Pantai yang seksi di Uluwatu ini memang dijadikan salah satu destinasi para fotografer mengejar sensualitas langit yang sedang menenggelamkan matahari. Pantang ada cinta ditolak di Pantai Balangan. Kira-kira begitu ungkapannya.

IMG-20150922-WA0017[1]

Setelah kenyang menikmati sunset, kita TERPAKSA dikenyangkan dengan aneka seafood yang dihidangkan di pinggir pantai Jimbaran. Ini kok #brikpiknik maksa banget bikin kita semua hepi!

Esok harinya masih ada keriyaan dengan latar pantai. Kali ini tidak hanya dikenyangkan dengan pemandangan dan suara ombak di pinggir pantai, tetapi kita bisa langsung bermain di atasnya. Ada berbagai macam pilihan watersport, dari mulai banana boat hingga parasailing. Kami pun TERPAKSA basah!

IMG-20150925-WA0003[1]

Ada alternatif buat kamu yang bermasalah dengan air laut.

Tada!

IMG-20150925-WA0000[1]

Terpaksa tambah kreatif

Yang membedakan #brikpiknik dengan kegiatan piknik lainnya adalah selain untuk hore-hore, ini adalah event untuk sharing ilmu dan mempelajari hal baru untuk membuat konten kreatif. Dari #brikpiknik saya menjadi tahu bahwa untuk membuat video tidak harus ribet gadget khusus. Bahkan Daus Gonia dan timnya dari grup #Baper berhasil membuat video seru hanya dengan app yang dadakan diunduh di smarthone. Itu pun baru dipelajari hari itu, dengan kesempatan hanya satu jam edit.

Tapi kenapa mesti Daus sih?

239b2f36bda20375bc2929a97cd41b89[1]

Terpaksa kerajingan posting

Salah satu tantangan adalah bagaimana tetap update di setiap kunjungan. Saya dan seluruh peserta #brikpiknik harus dengan gesit update kegiatan di semua lini sosial media untuk meramaikan kegiatan #brikpiknik ini. Sayang kan, kalau kegiatan seru kami hanya menumpuk di storage device tanpa bisa “pamer”?

Untungnya kami dibekali pulsa dari Indosat untuk menikmati paket data sepanjang kegiatan #brikpiknik. Browsing, posting, download app sangat cepat. Kami pun TERPAKSA untuk gesit!

Terpaksa bawa pulang gadget

Tujuan utama ikut #brikpiknik adalah menambah teman baru dan bertemu idola. Ada beberapa dari anggota yang sebelumnya baru melihat di sosial media tanpa pernah bertemu langsung. Di sini selain bisa bertemu juga mendapat ilmu baru dari para senior.

Ternyata selain ditambah bonus keindahan alam dan melakukan hal yang seru, kami juga DIPAKSA untuk membawa pulang gadget dan pulsa dari Indosat.

IMG_20150923_111652_1442982419629[1]

Terpaksa di antara kalian

Di suatu perjalanan menuju pantai Balangan, ada dua ibu-ibu alumni salah satu TV swasta ternama yang duduk di sisi kanan dan di sisi kiri saya. Alhasil saya TERPAKSA ikut terseret dalam bahasan dua ibu-ibu ini karena topik mereka yang sangat inspiratif.

“Rara Riana Kalsum apa kabar?”

Dibalik Wawancanda #brikpiknik

“Brikpiknik itu apa sih?”

Pertanyaan yang pertama saya dapatkan ketika menjadi salah satu mimin @brikpiknik. Waktu itu follower di @brikpiknik belum mencapai 100. Miminnya ada tiga, yaitu Deddy Avianto (Kepala sekolah), Abenk (Sebagai Mince), dan saya sendiri (Sebagai Minah).  Pertanyaan itu tidak langsung dijawab, tapi mengajak para penggiat sosial media untuk menyimak sendiri linimasa @brikpiknik. Deddy Avianto, atau akrab disapa “Omded” membuat sesi wawancanda dengan para peserta #brikpiknik yang sudah terpilih untuk meramaikan linimasa pra piknik. Selain itu supaya para peserta yang random bisa sekalian saling berkenalan. Setiap hari ada dua peserta yang menjadi mengisi wawancanda, dan diramaikan oleh peserta yang lain. Sesi terakhir baru Omded #brikpiknik dan Hera Laxmi Devi atau akrab disapa dengan Mbak Devi (Division Head of Digital Marketing PT Indosat Tbk) yang memecah rasa penasaran penggiat sosmed tentang #brikpiknik.

27dade0d96b8c365151051a627e30b79

Dinamakan wawancanda karena selalu ada canda dalam wawancara. Pada akhirnya ini menjadi ajang seru-seruan para peserta untuk saling berinteraksi, walaupun mungkin sebenarnya belum pernah ketemu bahkan belum saling mengenal. Wawancanda juga dibuat agar saat piknik terselenggara sudah tidak ada kekakuan lagi. Setelah wawancanda selalu ada kuis yang berkaitan dengan wawancanda. Ada voucher @indosatmania senilai 50.000 rupiah untuk 5 pemenang yang terpilih setiap harinya. Buat para kuis hunter, mereka pasti ready banget nih!

Pada awal-awal wawancanda mungkin follower belum terlalu paham tentang #brikpiknik. Tapi sudah ada bayangan jika #brikpiknik itu adalah kegiatan piknik karena topik wawancanda adalah persiapan peserta untuk piknik. Sampai pada sesi wawancanda dengan Omded dan Mbak Devi akhirnya makin terbuka dengan jelas apa itu #brikpiknik.

Jadi #Brikpiknik itu adalah kegiatan jalan-jalan yang juga sekaligus mengajak peserta untuk membuat konten kreatif yang disponsori @indosatmania. Oleh itu pesertanya terdiri dari Content Produser (Photografer, Videografer, Blogger) dan Influencer. Di sini juga pasti ada “Cah ayu”-nya yang membuat brikpiknik menjadi kemasan yang cantik. Setiap peserta dibekali minifig/brik untuk dikreasikan sebebas mungkin oleh peserta. Namanya juga “brikpiknik”, jadi seakan-akan brik yang sedang jalan-jalan. Brik ini juga menginterprestasikan setiap peserta.

eff09e165323cb2519553abd946714c0 (1)

Persiapan Wawancanda

Untuk memasangkan peserta di topik wawancanda sudah keahlian Omded. Dilihat jumlah impression yang tercapai sih Omded ini kayanya paling jago “jodoh-jodohin” peserta. Traffic-nya pun sesuai yang direncanakan. Tinggal bagaimana kerja keras mimin lainnya untuk menemukan jadwal yang tepat. Ada yang bisanya siang, ada juga yang bisanya malam. Namanya juga pesertanya random. Tapi kan harus barengan!

Di sini saya appreciate Abenk alias Mince yang dengan giat japri peserta satu per satu. Walaupun sudah dapat jadwal peserta, tapi para mimin tetap harus rajin mengingatkan lagi. Jadi, maapin ya kalau para mimin ini bawel japri kalian. Kitanya juga kan dibawelin Omded hehe..  (ups!)

Sebelum wawancanda dimulai biasanya kita “ingetin” lagi via whatsapp. Kalau belum centang biru biasanya mulai panik. Jalan yang harus ditempuh adalah langsung telepon. Nah, pernah pas ditelepon masih gak diangkat. Makin panik kan?

Beberapa menit sebelum wawancanda dimulai akhirnya yang bersangkutan balas whatsapp. Ternyata dia baru bangun sodara-sodara..

Bagaimana dengan draft pertanyaan?

Mince dan Minah sudah di-brief Omded tentang pertanyaan-pertanyaan untuk sesi wawancanda. Tapi tidak menjadi patokan baku. Ada improvisasi dari para miminnya. Biasanya kita juga mencari tahu dulu background dari peserta. Harus kepo dulu dengan googling sana sini untuk mendapat profil peserta. Bahkan Scrolling TL akun sosmednya. Walaupun aslinya belum kenal tapi harus sudah “sok kenal” dengan para peserta yang mau diwawancanda. Alhasil seperti yang sudah kalian lihat di TL. Lalu apakah semua berjalan sesuai draft?

Simak sendiri deh 😀

Di balik Wawancanda Tayang

Mungkin yang terlihat di TL adalah para mimin dan para peserta sedang duduk santai bermain henpon dengan menyeruput segelas es teh manis. Aslinya adalah kita harus pandai mengatur tangan bagaimana bisa tetap beraktivitas dan bisa juga tetap bermain hape. Jika sesi wawancanda pada jam makan siang mungkin tidak terlalu sulit karena bisa sambil duduk tenang ngetwit sambil menikmati makanan, tapi lumayan sulit jika berlangsung malam.

Belum tentu pada jam tersebut peserta sudah duduk santai di rumah. Ada yang diburu waktu mau menonton film di bioskop. Jadi pas lagi wawancanda dia dan mimin saling kejar-kejaran supaya wawancanda bisa selesai sebelum film dimulai. Sering juga saat wawancanda sebenarnya peserta sedang dalam perjalanan pulang. Misalnya dalam satu pertanyaan bisa lama menunggu jawaban. Mimin biasanya sudah mulai cerewet di whatsapp karena mengingat durasi.

“Kak, jawab pertanyaan yang ini kak”

“Iya maaf lama. Aku sambil nyetir”

Duaaar!

Itu hanya sebagian contohnya saja. Banyak yang lebih random. Lalu bagaimana dengan para mimin?

Sebelum dimulai biasanya Mince dan Minah sudah “lempar-lemparan” siapa yang mau menjadi interviewer utamanya. Kalau salah satunya lagi sibuk artinya yang satu lagi harus bisa meng-cover keseluruhan wawancanda. Dari mulai sesi wawancanda hingga sesi kuis. Misalnya Mince harus meeting, berarti Minah harus bisa pegang kendali semuanya. Dari mulai memberi pertanyaan, menyauti, retweet-in, dan memberi kuis. Sebaliknya pun begitu. Kalau Minah sedang mengajar, biasanya Mince yang memegang kendali wawancanda. Walaupun begitu pernah juga harusnya bagian Minah tapi Mince harus turun tangan karena pas jamnya sudah mulai tapi Minahnya masih belum lempar pertanyaan ke TL. Minahnya ngapain?

Minahnya lagi sibuk mencari spot asik untuk bisa duduk wawancanda sambil mengasuh anak. Iya, saya memang sedang berada di mall untuk mengasuh anak sendirian. Karena gak mungkin dorong stroller sambil ngetweet (bahaya, kan?) jadi buru-buru mencari coffee shop yang sinyalnya bagus.  Pas sudah kondusif baru melanjutkan yang sudah dimulai Mince. Apakah sampai di situ sudah aman? Ternyata coffee shop-nya bersebrangan sama tempat mainan anak. Kalian pasti bisa mengira-ngira kan apa yang terjadi? Begitulah..

Begitu pun Mince, pernah tiba-tiba minta Minah lanjutin wawancanda. Ternyata selama sesi wawancanda Mince sambil gendong anaknya yang masih bayi. Ya namanya juga pulang kerja dan kangen anak. Kemudian anaknya nangis pas Mince sedang sibuk wawancanda. Nah, repot kan?

Jadi syarat utama jadi mimin wawancanda adalah: multi-tasking!

Kelas Baru, Mimin Baru

Dengan bertambahnya kelas, bertambahnya lagi peserta yang diwawancanda. Kelas A pun masih dilibatkan untuk meramaikan wawancanda. Tanpa diminta juga pasti mereka rusuhin sih. Banyak yang susah move on dari #brikpiknik. Mimin pun makin kerja keras untuk menyatukan jadwal semuanya.  Belum lagi arus TL semakin ramai dan jempol pun harus semakin gesit.

Di tengah kesibukan itu Omded tiba-tiba memasukkan dua nama sebagai mimin baru, yaitu Paw dan Debby. Untuk kelas B ada penambahan wawancanda offline, dimana Paw sebagai videografer dan debby sebagai host. Mereka memang paketan cocok sih ya. Selaij itu mereka juga membantu wawancanda online-nya. Duh, makasih banyak jadi Minah dan Mince benar-benar terbantukan.

Ada satu hari di mana jam wawancanda tidak cocok dengan jadwal miminnya (Mimin juga boleh sibuk kan? Masa peserta aja? :p). Dan Debby alias Neng Min yang take over wawancanda. Pasti makin bikin rame dong, terutama yang cowok-cowok. Semua tau lah siapa itu Debby Permata.

17e9509b5d5b2a5b7b7384ac76f68534

Ternyata kejutan bukan hanya sampai di situ. Ada Aam atau Enthong yang masuk ke dalam barisan mimin. Biar wawancanda offline semakin seru!

ae92b8e5ccfb7d37e0fa1a0863815e14 (1)

IMG_9206